Monday, July 25, 2005

NO IDEA...

[b]enernya beban banget dapet invite jadi salah satu contributor lapanpuluhan.blogspot.com ini... [he3... pdhal ngancem juga kalo gak diajakin bakalan protes dgn aksi bugil selama setaun]

secara gw masih imyuuut banget di masa kejayusan 80's, yang gw inget cuma beberapa aja, itu juga gak gw kupas abis, sekedar ngingetin aja... tp ini "menurut pandangan gw" ya? [secara umur 5-10 taun yang gw tau cuma belajar,hihihi...]

1. TVRI yang logonya menurut gw keren pisan itu, rajin banget siarin berita, jam 17, jam 19 & jam 21... belom lagi laporan khusus, yang kalo gak menteri penerangan yang laporan, paling mentri ekuin. eh ada satu berita lagi sebelom film lepas, Berita Terakhir... kalo gak salah cuma 5 menit tp cukup ganggu ya...? [malem2 gitulloh, cara penyampeannya cukup bikin jenuh lagi..]

2. Film horor G-30-S/PKI yang nongol setaun sekali itu beneran bikin gw gak bisa tidur... wadduuuhhh... jangankan gw nonton, denger soundtracknya aja bikin merinding, yang paling gw inget adegan dimana salah satu jendral yg didor depan rumahnya & si anak turun dari tangga pake daster jaman dulu, teriak "Paaapppiiiiihhhhh....." trus darah papinya dipake buat maskeran, iihhhyy... ni adegan horor banget, terus ada lagi waktu rakyat pada ngantri pembagian beras, ada salah satu anak yang borok di kakinya itu udah ungu dilalerin pulak, duhhh kok ampe diekspos sebegitunya, pdhal dulu kan lembaga sensor masih ketat yaa...

3. Tau gak acara Ria Jenaka yang paling gw tunggu adalah openingnya? text animasinya yang baris-berbaris itu keren banget (dulu lhooo...) dari huruf berubah bentuk jadi orang, sering gw perhatiin & inget2 kalo huruf R berubah jadi apa, I jadi apa, dst, gitu juga warnanya, kadang ngebahas ma temen2 & saling koreksi kalo warna yang itu berubah bentuk jadi anu... secara temen gw 'tekun' banget nyatet prosesnya, kalo masih ada catetannya seru kali ya?

4. Duit logam 10 Rupiah & 5 Rupiah masih berlaku, bahkan yang 1 Rupiah pun masih ada, kalo jajan Rp 25, bisa dapet sekeresek makanan. Jajanan warung jaman dulu seru banget, ada mamie, anak mas, permen aspal, permen susu kacang, coklat ayam jago, lolly pop, es jolly yang berhadiah stiker & banyak lagi... [kalo chicky, silverqueen, fullcream setra lah...itu mah jajanan toko] tapi satu pertanyaan gw yang masih belom kejawab : "kenapa duit 5 perak ukurannya justru lebih gede daripada 10 perak?"

5. Serial Dreams yang ngebahas anak2 band, soundtrack "Kiss me Red"nya jaman dulu banget, belom lagi kostum yang warna warni, tapi soundtrack yang lainnya seru, kakak gw beli kasetnya dan diujung kanan ada label harganya Rp.1.250,- harga 50 rupiah betapa berartinya saat itu... di album ini selain soundtrack serial Dreams, di side B-nya ada beberapa soundtrack serial lain, The A Team, Hawaii Five O, The Six Million Dollar Man & masih banyak lagi soundtrack yang TVRI banget...

6. Waktu gw SD, masih awam banget ma istilah "Nii Yeeee..." pernah beberapa kali gw denger di ArdanFM, niatnya mo bikin sequel tuk istilah itu tapi untungnya gak laku... "Niii Hah..." *hah?!@#!!!* ;-p [benernya sapa sih orang pertama kali yg pake istilah ini? bukan gusye kan?]

7. Benernya masih banyak yg pengen gw tulis, tp niat gw kan cuma sekedar ngingetin dikit kenajongan 80's yang katanya never dies itu... kali aja ada yang mo posting serial the Bold & the Beautiful, film Gadis Maraton, Ranjau-ranjau Cinta, Fenomena Breakdance, lagu Party Doll ato Kokoronotomo, Apresiasi Film Indonesia [guys... gw masih serem banget ma cuplikan film "Tragedi Bintaro" pdhal kan cuma cupikannya aja, tp menurut gw horror banget], Gogle V, Megaloman, film jepang Oshin [enak banget loh musiknya], Ibuku Malang Ibuku Sayang, Dolanan anak-anak, Selekta Pop, Aneka Ria Safari ato Gosip-gosip 80's...hihihi... benernya gw butuh pencerahan masa-masa kejayaan itu, secara ilmu gw cetek banget waktu itu... hayo posting... posting...
 

Tuesday, July 19, 2005

Cover Boy '89 - Part II

Nah, akhirnya balik lagi.

Kemaren-kemaren, ada yang ninggalin comment ato message di tagboard yang kurang lebih isinya: “busyet, dapet scan-an dari barbershop mana nih?”.

Pertama, sekali lagi gue bilangin kalo gue ngga ngambil dari barbershop ya, tapi dari housemate gue si Acay (perlu gue bilang berkali-kali, secara dia rada-rada minta dingetopin disini). Kalo emang dia ternyata buka barbershop di deket rumahnya di Kalimalang sono, mari kita doakan supaya ga kena gusuran pelebaran jalan. Amin.

Kedua, gue baru ngeh setelah gue liat di semua foto semifinalis Co-Boy ini, ga salah lagi kalo ada yang ngira ini adalah foto-foto tipikal apa yang biasa dipajang di barbershop itu … RAMBUTNYA!

Dan mari kita liat satu per satu:

Image hosted by Photobucket.com

Tuh kan, dari baris pertama dah keliatan, model rambut nya Erlangga Hananda Seto termasuk rambut jadul banget, yang tinggi gede dan keliatan ‘penuh’. Bo, sampe sekarang juga rambut ini masih bertahan di pajangan foto barbershop, hihihihi!

Trus di baris kedua ada si Dody Rahmadi Anwar yang juga mirip-mirip Erlangga, cuman lebih berdiri ke atas, yang kalo jaman dulu kayanya dah ngetren pisan! Dan itu Reza Avianto, gayanya wow banget ya, pake ngelirik segala. Kerlingan matanya kayanya yang bikin dia ngga masuk final, huehehehehe ….

Nah, di baris ketiga kayanya ada yang gaya rambut 80s nya paling ultimate deh: Malvin Howard Lensang. Hohohoho, itu poni tipis-tipis yang ditarik pake empat jari ke depan emang nge-trend banget waktu itu. Sekedar confession aja, gue dulu juga pernah potong gitu!! Hauahahahahaha … Untung gue dulu bukan banci tampil, sehingga segala foto udah musnah yeee :P
FYI aja, di baris ini ada Hutama Adhi yang kelar pemilihan ini sempet ngetop banget jadi peragawan terkenal. Ngga tau sekarang dimana, secara gue juga ga pernah liat dia maen sinetron.

Nah, kalo di baris terakhir ini, gue ngga mau terlalu komentar rambut deh, walopun si Bernadus Boy Devries juga qualified banget buat jadi korban rambut jamdul. Yang bikin pertama kali gue melotot dan nyadar kalo ini jamdul adalah si Berkah Mofaye.
Kenapa?
Perhatiin dari mana asalnya dia.
Got it?
It’s WEST GERMANY!
Jerman Barat, sodara-sodaraaaa …. !!!
Duuhhhh, makin mengukuhkan jamdul banget emang foto ini yah, secara Tembok Berlin belum runtuh berkeping-keping, yang namanya Jerman Timur berarti negara orang susah, yang berarti Jerman (the united one) belum menang Piala Dunia 1990 di Italy.

‘80s … what a decade! :)
 

Friday, July 15, 2005

Cover Boy '89 - Part I

Nah, seperti janji gue, be prepared to be surprised, shocked and kelojotan lagi! Harap maklum, ngga seperti majalah Aneka yang kebanyakan pemilihan macem-macem, majalah MODE secara konsisten pasti ngadain pemilihan Cover Boy dan Cover Girl tiap tahunnya yang nyaris berbarengan. Kalo ngga salah Co-Boy ini diadainnya dulu tiap bulan November, sementara kalo Co Girl tiap tengah taun. Ada yang mo klarifikasi disini?

Dan ngeliat jumlahnya yang 48 orang disini, udah pasti banget lah ya kalo ini adalah para semifinalis pemilihan Cover Boy ’89. Kenapa baru semifinalis? Karena dapetnya juga attachment gratisan dari my beloved housemate si Acay! Kayanya sih emang dari satu majalah, yang berarti MODE dulu tajir banget yah, abis bikin acara Cover Girl, ga perlu nunggu lama-lama langsung bikin Cover Boy ini! Busyet dah, kenapa sih ga dijadiin satu? Ato ntar malah bingung?

But anyway, Cover Boy MODE ini emang salah satu event pencetak bintang di kancah dunia hiburan Indonesia (jaman dulu belum nge-tren pake istilah “selebritis”, jadi bear with bahasa Indonesia yang baek dan benar ini yah! :p). Liat aja di bawah ini, banyak dari mereka yang masih tahan lama sampe sekarang. Jarang seleb pria Indonesia yang ngga digodok dulu lewat pemilihan Cover Boy ato sejenisnya ini, perkecualian yang bisa gue inget cuman Ari Wibowo doang.
Anyway, kalo dah ga sabar pengen nyela, here it goes!

Image hosted by Photobucket.com

OK deh, babak pertama dah ketauan gini banyak calon seleb yang dah ketauan gaya jadul-nya.

Baris pertama ada Denny Priyatna Kusuma, dulu nih dia ngetop banget, model papan atas lho bo! Yang gue inget sih dia bintang iklan Hammer, dan terakhir abis kuliah di Aussie, ngga ketauan sekarang dimana. Nah, yang justru ngetop belakangan tuh adiknya sendiri, si Ferry Irawan.

Trus baris kedua ada Julianto Pontjo Buwono alias Ponco, si gembong boyband CoBoy yang emang kumpulan para finalis Cover Boy itu. Ngga perlu dijelasin lah ya, secara dia masih malang melintang sampe sekarang.

Baris ketiga ga ada yang seleb sih, tapi … yaollllooooo … perhatiin yang paling kanan deh, Richard Emile Samuel Tanod. Bener banget, KACAMATANYA booooo! Duilah, nerdy style emang soooo ‘80s kayanya, hihihiiiii!

Baris keempat, obviously Atalarik lah. Just FYI aja kalo dua orang Malang tuh, Ifan ama Cemi Agustin, kebetulan gue tau aja, secara gue dulu juga tinggal di Malang, dan SMA nya Cemi deket rumah gue juga. Mereka berdua lumayan ngetop lah sebagai model di tingkat Jawa Timur, hihihhihi …

On second thought, kayanya mending gue pisah satu-satu deh ya, biar ga pusing ngeliatnya.

Tapi kalo list pertama ini udah bikin kalian shocked, hmmmm ... You ain't seen nothing yet, prepare for the next oh-it's-so-'80s on the next list! ;)
 

Game Watch

Masih inget kan, benda kotak tipis dengan layar LCD monokrom di tengah, dengan tombol2 berwarna merah di kanan dan kiri bawah. Kemudian ada tombol dengan tulisan "Game A" dan "Game B". Ada juga tombol "Time" untuk ngeset jam. Trus ada lagi dua tombol di dalam lobang kecil, yang kalo mau mencet harus pake ujung bolpoin. Yang satu tombol untuk ngeset Alarm. Dan yang satu lagi tombol untuk ng-reset, yang kalo kepencet bisa bikin ngamuk2 anak yang sudah berhasil mencetak rekor :D

parachute


GemBot, begitulah temen2ku di masa kecil dulu menyebut permainan ini. Tulisan aslinya sih "Game & Watch". Produk mainan handheld dari Nintendo. Mereka yang dibesarkan di era 80-an pasti pernah merasakan kehebohan dan boomingnya perangkat ini. Kalo nggak salah sampe menjelang 90-an juga masih ada produk2 barunya yang meramaikan pasar mainan.

Kenapa "Game & Watch"? Ya karena disamping buat maen game, kalo lagi nggak dipake perangkat ini bisa menampilkan jam digital. Walopun angka jamnya itu hanya kecil, nyempil di sudut atas. Tapi lumayan lah. Aku juga kadang dulu suka pake untuk jam beker, meski bunyi alarmnya hanya seadanya saja :D


mickey mouse & eggs fire


octopuss popeye



dual screen

Donkey Kong Green House Oil Panic


Mario Bros

- gambar2 dari GGDB.com



Tulisan lengkap dari artikel ini
sekarang sudah diterbitkan dalam bentuk buku
berjudul "Gaul Jadul" oleh Q Baihaqi,
terbitan Gagas Media, Juni 2009.



Segera aja dapatkan di toko buku langganan kalian yah cing...

 

Thursday, July 14, 2005

Cover Girl '89 - lanjutan!

Silakan scroll ke bawah buat liat postingan nista yang OK banget ttg wajah jaman dulu sebagian seleb kita yang pernah jadi ato ikutan Pemilihan Cover Girl '89 majalah MODE itu. Ternyata setelah gue dan Acay si provider gambar-gambar najis itu mengkulik-kulik lagi, ada yang menarik lagi di bagian kata-kata pembuka.
Kalo ngga percaya, coba baca sekali lagi kalimat-kalimat ini:

"Inilah keduapuluh cewek keren yang bakal beken tahun ini. Mereka bisa kalian lihat di acara final yang diadakan di Dunia Fantasi, Ancol tanggal 10 Juni 1989. Jangan sampai kehabisan karcis, karena ditanggung adu fotogeniknya seru. MODE mengucapkan selamat buat keduapuluh finalis tahun ini. Sampai bertemu di ajang final nanti."

Nah, sekilas kasat mata emang ngga ada yang salah dengan kata-kata ini. Dan disini gue juga ngga bakal ngebahas grammatical correctness kalimatnya (there's always an exception on everything, bukan? ;p), tapi kalo kita perhatiin baik-baik, banyak yang lucu yang bisa diliat disini:

"Inilah keduapuluh cewek keren yang bakal beken tahun ini. Mereka bisa kalian lihat di acara final yang diadakan di Dunia Fantasi, Ancol tanggal 10 Juni 1989. Jangan sampai kehabisan karcis, karena ditanggung adu fotogeniknya seru. MODE mengucapkan selamat buat keduapuluh finalis tahun ini. Sampai bertemu di ajang final nanti."

Nah, sekarang udah mulai ngeh kan betapa 'sopan' nya make bahasa Indonesia jaman dulu. Jadi, biar namanya majalah remaja yang mustinya jadi guide on how to live cool jaman itu, teteup yang namanya pake bahasa Indonesia yang baek dan benar bakal keimbas banyak di semua majalah. Apa karena dulu tipi cuman satu jadinya acara Pembinaan Bahasa Indonesia musti termasuk acara wajib tonton? Ato karena J.S. Badudu di kolom Intisari-nya termasuk artikel yang wajib baca? Ngga tau lagi deh ya, yang jelas, kalo kita liat dan baca majalah-majalah "gaul" sekarang, udah bablas deh gaya penulisannya, ngga pake pakem-pakem musti ngikutin ejaan yang benar, jadi nulis 'lihat' ya jadi 'liat', trus 'tahun' jadi 'taun'.

Trus, kenapa musti ada kata 'keren' dan 'beken' disitu? Ga lain dan ga bukan karena Keren dan Beken adalah tagline alias motto majalah MODE ini, yang ditulisnya di sepanjang huruf 'D' nya kalo ga salah. Ngga banyak yang gue inget tentang tagline majalah, kecuali HAI yang konsisten sampe sekarang pake 'Majalah Remaja Pria', sementara Gadis dulu pernah sempet pake 'Top diantara yang Pop', dan akhirnya ganti lagi entah apa yah. Ada yang inget?

And obviously, yang menandakan tulisan ini keliatan banget jamdulnya adalah ...
DUNIA FANTASI, ANCOL!

Ehm, begini yah. Ini acara yang (mustinya) prestigious kan, namanya juga acara pemilihan muda-mudi berbakat yang bakal menghiasi muka majalah dengan cakupan nasional, dan secara jaman dulu belum ada JHCC ato ngga mungkin pake hall-nya Hotel, mana Hotel Mulia belum ada juga, jadilah pake Dunia Fantasi, Ancol! Duh, kebayang ga sih kalo sekarang ngadain acara di Dufan, ada juga pesertanya sendiri bakal protes karena kejauhan tempat, belum lagi supporternya musti beli 'karcis' instead of 'tiket' yaaaaa ... Hahahahaahha!
Jadi kalo beli 'karcis terusan', bakal dapet backstage pass dong, hihihihi...

Last but not least, kata-kata kaya 'ajang final' udah mulai jarang dipake, terutama buat kata 'ajang' nya sendiri yah belakangan. Berasa ngga?

Dan ada lagi 'adu fotogenik'.
Aduh kalo ini bukan karena kecacatan jamdul aja, tapi emang rada-rada ngga masuk akal. Lha kalo adu fotogenik kan udah lewat dari ngirim2 foto ini, tapi pas di final kan udah acara peragaan busana di panggung alias jalan di catwalk, apanya yang fotogenik ya bo. Dan biasanya kalo acara pemilihan cover majalah ini, udah ada keputusan yang menang kan benernya yang diambil pas penjurian di tengah2 karantina mereka? Jadi emang acaranya sendiri cuman buat mereka ber-parade di depan penonton yang kebanyakan juga supporter masing-masing. Hmmm ... Secara jaman itu belum ada ha-pe, gimana mo ngirim SMS juga, huehehehehe ...

Maap kalo gue kebanyakan protes sampe agak-agak over-analyzed, namanya juga taun 80-an udah lewat, emang paling enak buat dicela :D
 

cabo...

gw yakin banget para penggemar 80s tahu yang namanya pilem ‘catatan si boy’ a.k.a Cabo ini. itu pilem booming banget deh pada dekade itu, sampe dibikin sekuel nya. yang menonjol dari pilem itu gw bilang justru bukan nya si onky alexander nya, tapi justru didi petet yang kebagian peran Emon nya. tapi emang deh, kalo ngeliat peran nya Emon itu…nggak nyangka kalo itu orang bisa begitu natural dengan gaya bancinya. beda banget deh ama peran-peran banci yang diperankan oleh orang lain, setelah si didi petet males ngelanjutin peran banci di Cabo itu (kalo nggak salah abis itu diganti ama khaidar). yang menyebar dan bersisa dari peran Emon itu adalah gaya celetukan nya yang khas, tiap abis ngomong...ya nggak? :)

hal lain yang gw suka dari Cabo adalah soundtrack nya, terutama Cabo 1. menurut gw lagu-lagunya asyik banget, dan hampir enak-enak semua. ya nggak heran sih, composernya si dodo zakaria teaaaaa…ada satu lagu yang judulnya ‘Tapi Mungkinkah’ yang dinyanyiin ama titi dj (jauh sebelum dia ngetop). itu lagu sebenernya pertama kali dinyanyiin ama chintami atmanegara di acara ‘Chandra Kirana’ nya diah iskandar. karena melodinya yang enak, gw masih inget lagu itu…sampe sekarang!
ada beberapa lagu lain di soundtrack cabo itu yang enak2 (sebel banget kaset gw itu ilang). gusye, copy-in buat gw donk!

balik lagi ke pilem Cabo itu, mereka mengangkat trend anak muda jaman itu, muda dari kemeja cewek dengan padding pemain rugby itu, trus polem (poni lempar!), mejeng di melawai, wah pokoke jaman dulu banget deh. adegan di diskotiknya juga kayaknya masih di ebony deh (CMIIW). cukup membuai khayalan tentang gaya hidup anak muda masa itu hehehehe

“Boy…boy si tak pernah frustrasi…tiada rumus gengsi…hatinya pun bersih…” suara seraknya ikang fawzi yang dipake sebagai lagu utama soundtrack Cabo ini berusaha menggambarkan boy sebagai cowok yang ‘lengkap’. kaya iya, ganteng iya, pinter (?) iya, begaul iya, dan nggak lupa…beriman! masih inget donk adegan dia sholat dan berdo’a dengan khusyuk nya, mungkin cuma pram yang bisa nyaingin dengan ‘the best pose’ nya itu. tapi di adegan lain dia sibuk aja bergumul dengan nuke yang diperankan artis berwajah lugu namun sensual ayu azhari itu. Jadi beriman nya dimana ya? hehehehehe

biar gimana tokoh si boy itu emang cukup populer, dan kayaknya sekarang ini belum ada tokoh pilem/sinetron yang menyamai ketenarannya.
 

Cover Girl '89

Jangan keburu nuduh kalo gue masih nyimpen majalah MODE ini! Walaupun benernya gue pengen banget baca-baca lagi kegilaan OLGA dkk., tapi apa daya, ternyata bukan gue yang punya scan-an gambar ini, tapi ... ternyata ... housemate gue sendiri yang tak lain dan tak bukan adalah si kuncung Acay ngirimin gambar jadul ini rame-rame! Huhuhuhuhu ... Mari-mari, kita hormatin Acay yang ngakunya lebih muda dari gue tapi ternyata nista 80-an nya ga ketulungan. Proud of you, my dear *sob*

Dan emang kalo ga salah mulai taun '88 yang namanya pemilihan kaya gini mulai ngetren, terutama buat cewek, karena kan Gadis Sampul-nya majalah Gadis saingan ama Cover Girl-nya majalah MODE. Ga heran juga kalo banyak finalisnya pernah ikut dua-duanya, sampe akhirnya di tengah-tengah taun 90-an gitu, majalah Gadis ngeluarin peraturan kalo mau ikut Gadis Sampul, ga boleh ikutan pemilihan laen yang sejenis.

Kenapa gue bisa tau? Karena kakak cewek gue langganan majalah Gadis, bukan gue lho! *tapi tetep ikutan baca, hihihihihi* :D

Hebatnya pemilihan jaman dulu tuh ya, karena mungkin ga terlalu banyak saingan media seperti sekarang, bikin yang menang ato sekedar finalisnya bener-bener mencuat (duh, bahasa gue!). Kita jadi bener-bener 'ngeh' ama mereka, dan anehnya lagi, ke-seleb-an mereka bertahan sampe sekarang. Well, mungkin karena mereka sendiri keukeuh ngejar karir disitu, emang terserah dari orangnya masing-masing, tapi bisa jadi kalo didikan mo jadi seleb jaman dulu lebih mentally challenging?

Daripada makin ngelantur ga nggenah (ngga ngerti? tanya Q ato Agus yang Jawir), mari kita saksikan, sambil kita cela dikit-dikit:

Cover Girl '89

Ada Monica Oemardi yang taun depannya ikutan Gadis Sunsilk dan menang, trus Venna Melinda jauuuhhhhhh sebelum jadi Putri Indonesia, but the shocking one is ... Cut Mini Teo! Aduh nak, polos dan lugunya dirimu, muka ditopang tangan gitu imut-imut, untung posenya ngga pake megang-megang dagu kaya standar posenya Pram yah.
Dan kayanya sampe sekarang masih keliatan muke aslinya yah yang ngga banyak berubah. I love her to death in pelem 'Arisan', she can act banget!

Kalo Venna Melinda, hihihihihi ... No comment deh! Secara gue pernah ketemu dia lagi bawa anak + suami jalan-jalan kesini, dan kostumnya, ehm. *siap-siap*
Bayangkan lah Singapore nan terik di siang hari panas bolong, seorang ibu muda berdiri di depan gue dengan kacamata item gede, sparkling t-shirt pake manik-manik warna kuning ngejreng, celana pendek jeans, dan .... bulu-bulu ungu dililitin di leher! OK deh, jeng Venna, elo lagi jalan-jalan nyebrang jalan bawa anak depan Raffles City, ok deehhhhh ... inget ya elo disini bukan seleb lagi! Hihihihi!

Cover Girl '89

Kayanya ga ada yang kita kenal sampe sekarang disini, tapi mbak Veronica Wendy (kanan atas), dirimu sumringah sekali abis kelar operasi tambal gigi yah, hehehehehe. Jadi bingung ini pose kayanya cocok buat iklan: "Pulang Dari Dokter Gigi? Tetep Ceria Berseri!"

Cover Girl '89

Terakhir nih. Ternyata Unique Priscilla rambutnya bagus juga, tebel item, dan sorot matanya masih lugu malu-malu, huhuhuhu ... Tapi the hottest one is Elva Marliah! Dengan pose mulut kebuka dikit mata ngelirik ga ke kamera yang emang kayanya pose khas 80-an buanget deh, belum lagi gaya rambut berponi itu, hoahahahaha! Keren banget deh! Kemana aja mbak, abis maen sinetron Si Doel Anak Sekolahan koq ga keliatan lagi?

Dan lucu kali ya kalo salah satu dari finalis-finalis ini ninggalin komentar di blog kita ini. Ya ngga? :)

Coming up : Cover Boy '89. Stay tuned ;)
 

Titik Mula ...

Haduh...

sebenarnya beban mental juga nih diajak gabung untuk mengisi blog 'keroyokan' ini ... maklum, benang merahnya kan tahun 80-an ... padahal kalo dirunut-runut, aku ini produk jaman 90-an lho --denial mode on--

seperti sekarang,
kok yo ndilalah untuk episode awal pun aku bingung... apa ya yang mesti aku tulis ?
hemm ... pikir punya pikir... baiklah, aku mau menulis yang satu ini .... meskipun bukan seratus persen tentang trend 80-an ... tapi ini terjadi di dekade 80-an ... boleh yaaa ....

Puji Astono
orang ini adalah tetangga beda 10 rumah ... seniman abis-abisan ... secara ya bo', gue termasuk salah satu --selain adik gue-- yang rajin bener sebelum berangkat sekolah lewat dulu ke depan rumahnya cuma untuk menikmati ritual Mas Puji ini mendongeng untuk pohon mangga dan pohon pepaya di halaman depan rumahnya ...

benar,
aku nggak tau dan sebenarnya nggak mau tau apa alasan orang ini untuk punya ritual mendongeng setiap pagi untuk pohon-pohonnya ... hanya saja Mas Puji selalu bilang bahwa mereka --pohon-- punya perasaan ... kalo kita sayang maka buah yang dihasilkan akan lebih manis ...

aku nggak tau dan sebenarnya pun nggak mau tau apakah buah pepaya dan mangga yang diberi dongeng lebih manis dibanding yang tak ter-dongengi ... tapi yang jelas buah mangga dan pepaya Mas Puji ... rasanya maniiiiis banget ....
Mas Puji sepertinya perpustakaan berjalan untuk semua dongen-dongeng yang sampai sekarang masih menempel di kepalaku ... timun mas, cinde laras, yuyu kangkang, lutung kasarung, semuanya berasa hidup kalo Mas Puji yang mendongeng ... bahkan dia membacakan ulang komik karangan Hasmi "Gundala Putra Petir" dengan sangat hidup ... menyenangkan banget !

Jadi, aku pikir.. saat itu ada empat kepala yang menikmati ritual dongeng paginya .... "Sang Pepaya" ... "Sang Mangga" ... Aku ... Aan adikku ...

eh, salah .... ada lima ... ditambah Mas Dudi ... tukang becak langganan ibuku buat nganter kami berdua ke sekolah ... mas dudi walaupun sok cuek duduk di becak pun sempat aku lihat mencuri dengar kalau Mas Puji mendongeng ...

ada satu hal lagi yang menyenangkan tentang orang ini ... KOLEKSI KOMIKNYA...
gila, aku bisa tersesat di dunia lain setiap masuk ke dalam perpustakaan pribadinya ...
komik bikinan Djair , Man, Gerdy WK, Hasmi ... sampai ke cerita silat khoo ping hoo ... wuiiih seru !

ada satu lagi hal yang seru yang sering kami lakukan dengan Mas Puji ini ... memandikan anjing-anjing peliharaannya ...
berbagai macam anjing ras dia punya ... dalmatian .. siberian husky ... dan bulldog
ada satu Bulldog yang selalu bikin kangen ... namanya Si Jack ... jinak, dan manja ... pendiam ... diapa-apain kok yaa nuruuuut aja ...

begitu banyak hal menyenangkan pernah kami lakukan ... dan sekarang sih terpikir olehku ... Mas Puji yang dulu seingatku kalau tidak salah adalah mahasiswa tingkat akhir sastra indonesia UI kok ya maaau di recoki oleh anak-anak kecil badung ajaib semacam aku dan adikku itu ya .... kami berdua --aku dan Aan-- betah banget deket-deket dia ... dan Mas Puji itu sepertinya tidak merasa terganggu ...

sampai akhirnya aku menyimpulkan ...

Mas Puji ini dulu adalah pengganti sosok ayah bagi kami berdua ...

tapi sayang,
Mas puji ini meninggal ketika aku lulus SD ... leukimia Ibunya bilang ...
sedih banget ...

soalnya, aku jadi kehilangan ritual dongeng pagi ...
 

Wednesday, July 13, 2005

Losmen

Kalo ngaku ngga pernah tau ato ngga pernah nonton drama seri ini, ampun deh!

Kemana aja tiap hari Rabu jam 9.30 malem?

Hihihihihi … Harap maklum kalo gue sampe agak-agak apal karena gimanapun juga acara ini adalah acara wajib tonton, dimana istilah ‘sinetron’ belum ngetop, dan drama seri lainnya juga ngga sebagus Keluarga Broto ini. Apalagi sejak gue tau bahwa pemeran Sangaji di serial Rumah Masa Depan tuh aslinya ngga sepinter yang di tipi, malah sempet ngga naik kelas segala. Huh! Langsung gue kecewa setelah tau berita ini yang gue baca di majalah Kartini langganan nyak gue.

Anyway, balik lagi ke Losmen, for the sake of yang ngga pernah nonton tipi tadi, drama seri ini berkisah tentang Keluarga Broto yang baru saja pensiun, dan mutusin buat bikin tempat penginepan berbentuk losmen di satu tempat di Jogja. Dan ngga usah bingung kalo Jogja bisa bersih banget, secara drama seri ini dibikinnya di studio TVRI dong bo, lengkap dengan fake taneman dan fake pager! Tapi teteup aja ada yang kekeuh dateng ke Jogja buktiin kalo losmen-nya Pak Broto, si Losmen Srikandi ini, bener-bener ada!

Padahal, yang ngejalanin losmen ini sehari-harinya adalah Bu Broto yang selalu rapi bersanggul dalam setiap saat dan kesempatan, karena emang dia yang keukeuh buat buka bisnis losmen ini. Maklum, saat itu Pak Broto barusan pensiun, jadi kena post-power syndrome, dan di episode-episode pertama emang dikeliatanin kalo Pak Broto ini kerjaannya cuman duduk-duduk di teras losmen sambil megang ukulele, baru deh terakhir-terakhir ikut bantuin si losmen ini.

Dan gue inget banget juga kalo banyak episode awal ini yang ceritanya masih seputar keluarga Broto ini terkaget-kaget ama gaya hidup mereka yang berubah, dulunya biasa nerima gaji pegawai negeri, eh sekarang kudu nyari duit sendiri. Pas awal losmen berdiri, si Tarjo, anak cowok satu-satunya di keluarga ini, pernah disuruh ke terminal nawarin losmen mereka ke turis-turis. Begitu balik ga bawa tamu, bu Broto marah-marah dong, dan makin marah setelah tau kalo Tarjo ternyata malu musti nawarin losmen di keramaian gituh, huhuhuhu … Lengkap dengan jaket lusuh warna coklat yang digulung sampe lengan tentunya!

Selaen Tarjo, dua anak yang laen adalah Mbak Pur si perawan tua, dan Jeng Sri yang paling muda tapi dah married duluan. Kasiannya, si Jeng Sri ini harus cerai dari suaminya dan akhirnya sambil bawa anak laki-lakinya musti balik lagi ke Jogja dan ikut ngurusin losmen ini.

Aduh bo, panjang banget ya ceritanya! Makin seru lagi kalo ngeliatin sapa yang maen, apalagi KKN-nya!

Jadi gini. Tau lah ya, kalo Mieke Wijaya maen jadi Bu Broto (secara waktu itu Mieke Wijaya juga maen di Rumah Masa Depan jadi ibu galak yang istrinya pengusaha batako, gue salut ama pemaen watak satu ini!), Mang Udel yang maen jadi Pak Broto , trus Mathias Muchus jadi Tarjo, Ida Leman jadi Mbak Pur dan Dewi Yull jadi Jeng Sri.
Nah, trus siapa yang maenin anaknya Jeng Sri?
Tak lain dan tak bukan adalah …. jreeenngg … Mario, tak lain tak bukan adalah anak Ida Leman dan almarhum Irwinsyah, sutradara beken pembuat sinetron Sayekti & Hanafi itu!
Si imut Mario ini masih umur 8-9 taun waktu itu bo, sekarang masih ga yah? :D

Tapi itu belum seberapa. Yang lebih nista lagi terjadi di satu episode, dimana bintang tamunya … jreeennggg …. Nia Zulkarnaen! Tentu saja orang langsung ngeh dong kalo dia anaknya Mieke Wijaya in real life. Dengan rambut pendek pipi chubby malu-malu, ceritanya dia nih jadi tamu di losmen Srikandi itu yang kesengsem ama Tarjo. Di salah satu adegannya, gue inget banget ada dialog ini:

Tarjo : “Kamu cantik sekali”
Nia (gue lupa nama perannya) : “Ah, kamu bisa aja”
Tarjo : “Beneran koq. Orang bilang kamu mirip ama mama aku”

Ih sumpah boooo … gue dan sekeluarga berikut anak2 kos tempat kami yang nonton langsung pada ngakak! Padahal kalo diliat sekarang, paling komentar “males deh ihhh!” Hihihi …

Dan tentunya nge-fans nya keluarga gue terhadap serial ini berlanjut sampe dateng ke premier film version nya Losmen yang dikasih judul “Penginapan Bu Broto”, dengan Marissa Haque sebagai pacarnya Tarjo, dan losmennya sumpah jelek banget! Jadi kaya hotel gede dengan hiasan2 Jawa di lobby nya. Ingatlah bahwa gue yang masih kelas 3 SD udah diajak dateng ke premier pelem jam 10 malem, dibela-belain gara2 Mieke Wijaya ama Mang Udel dateng langsung dong! Hohohoho!

Sayang, yang gue denger ga berlanjutnya serial ini gara-gara ada ribut-ribut antara tim nya Tatik Malyati si penulis cerita serial ini ama TVRI, ato ama Mieke Wijaya dkk. yah, gara-gara pelem nya Losmen ini dibikin tanpa ijinnya mereka. Mereka ini siapa ya ngga tau juga gue, secara waktu itu belum ada infotainment, ada juga cuman bagian kritik film di majalah Jakarta-Jakarta, dimana pelem Penginapan Bu Broto ini dikasih 2 lingkaran, yang artinya: Cukup Jelek! Hihihihihi …

(hasil survey dari sms berbunyi “nama losmen di serial losmen apa ya?” ke semua orang yang tercantum sebagai contributor ini menunjukkan bahwa … Agus dan Pram sebagai orang tercepat paling tanggap, sekaligus membuktikan ke-jadul-an mereka! *applause, please!* :D
Rio, kami ragukan kemampuan 80-an mu yah, secara kau ngeh-ngeh aja kalo gue bilang nama losmennya Lestari, hihihihi! Qyu, walopun dirimu jago juga, tapi karena keduluan ama dua pria jamdul itu, jadi elo kebagian narsisnya doang gpp kan? :p)
 

Monday, July 11, 2005

eye shadow biru...

kemarin pas gw dikirimin poto kawinan nya temen kantor gw, gw cukup suka ngeliatnya. temen gw secara emang udah tampangnya nyengir melulu, kembali memamerkan giginya dengan sumringah. penganten perempuan nya, cantik dengan kerudung putih dan baju penganten putih...lengkap dengan sarung tangan putih. pokoke well groom deh. eh tapi ada satu yang bikin gw terperangah...ada semburat biru di eye shadownya, ai mati!

tapi itu bukan pertama kalinya di era 2000 ini gw ngeliat orang pake shadow yang warnanya bikin mata gw terbelalak. masih dalam lingkup kantor gw yang lama, ada satu mbak yang sebenernya kalo dia mau dandan wajar itu cukup cantik. tapi kayaknya dia amat sangat baik hati sama penjual make up, karena dia memakai hampir semua warna di muka. terutama bagian mata a.k.a eye shadow.

kalo masih belum dapet gambarannya kayak gimana, gini deh...ada nggak yang tahu pilem-pilem seangkatannya gejolak kawula muda gitu, atawa catatan si boy (cabo) nggak? nah kalo tahu, kebayang donk gimana mukanya itu dibubuhi segala macem warna. lengkap dengan rambur kriwil panjang, kalo masih mau lihat contoh hidupnya...liat aja sally marcelina hihihihihihi

jadinya loe pada bisa kebayang donk, gimana mata gw nggak langsung melotot dan juga berbagai celaan udah ngumpul di ujung lidah, kalo ngeliat dandanan kayak gitu sekarang (seperti halnya gw emosi jiwa liat poto penganten dengan semburat warna biru itu dimatanya)