Thursday, July 14, 2005

Cover Girl '89 - lanjutan!

Silakan scroll ke bawah buat liat postingan nista yang OK banget ttg wajah jaman dulu sebagian seleb kita yang pernah jadi ato ikutan Pemilihan Cover Girl '89 majalah MODE itu. Ternyata setelah gue dan Acay si provider gambar-gambar najis itu mengkulik-kulik lagi, ada yang menarik lagi di bagian kata-kata pembuka.
Kalo ngga percaya, coba baca sekali lagi kalimat-kalimat ini:

"Inilah keduapuluh cewek keren yang bakal beken tahun ini. Mereka bisa kalian lihat di acara final yang diadakan di Dunia Fantasi, Ancol tanggal 10 Juni 1989. Jangan sampai kehabisan karcis, karena ditanggung adu fotogeniknya seru. MODE mengucapkan selamat buat keduapuluh finalis tahun ini. Sampai bertemu di ajang final nanti."

Nah, sekilas kasat mata emang ngga ada yang salah dengan kata-kata ini. Dan disini gue juga ngga bakal ngebahas grammatical correctness kalimatnya (there's always an exception on everything, bukan? ;p), tapi kalo kita perhatiin baik-baik, banyak yang lucu yang bisa diliat disini:

"Inilah keduapuluh cewek keren yang bakal beken tahun ini. Mereka bisa kalian lihat di acara final yang diadakan di Dunia Fantasi, Ancol tanggal 10 Juni 1989. Jangan sampai kehabisan karcis, karena ditanggung adu fotogeniknya seru. MODE mengucapkan selamat buat keduapuluh finalis tahun ini. Sampai bertemu di ajang final nanti."

Nah, sekarang udah mulai ngeh kan betapa 'sopan' nya make bahasa Indonesia jaman dulu. Jadi, biar namanya majalah remaja yang mustinya jadi guide on how to live cool jaman itu, teteup yang namanya pake bahasa Indonesia yang baek dan benar bakal keimbas banyak di semua majalah. Apa karena dulu tipi cuman satu jadinya acara Pembinaan Bahasa Indonesia musti termasuk acara wajib tonton? Ato karena J.S. Badudu di kolom Intisari-nya termasuk artikel yang wajib baca? Ngga tau lagi deh ya, yang jelas, kalo kita liat dan baca majalah-majalah "gaul" sekarang, udah bablas deh gaya penulisannya, ngga pake pakem-pakem musti ngikutin ejaan yang benar, jadi nulis 'lihat' ya jadi 'liat', trus 'tahun' jadi 'taun'.

Trus, kenapa musti ada kata 'keren' dan 'beken' disitu? Ga lain dan ga bukan karena Keren dan Beken adalah tagline alias motto majalah MODE ini, yang ditulisnya di sepanjang huruf 'D' nya kalo ga salah. Ngga banyak yang gue inget tentang tagline majalah, kecuali HAI yang konsisten sampe sekarang pake 'Majalah Remaja Pria', sementara Gadis dulu pernah sempet pake 'Top diantara yang Pop', dan akhirnya ganti lagi entah apa yah. Ada yang inget?

And obviously, yang menandakan tulisan ini keliatan banget jamdulnya adalah ...
DUNIA FANTASI, ANCOL!

Ehm, begini yah. Ini acara yang (mustinya) prestigious kan, namanya juga acara pemilihan muda-mudi berbakat yang bakal menghiasi muka majalah dengan cakupan nasional, dan secara jaman dulu belum ada JHCC ato ngga mungkin pake hall-nya Hotel, mana Hotel Mulia belum ada juga, jadilah pake Dunia Fantasi, Ancol! Duh, kebayang ga sih kalo sekarang ngadain acara di Dufan, ada juga pesertanya sendiri bakal protes karena kejauhan tempat, belum lagi supporternya musti beli 'karcis' instead of 'tiket' yaaaaa ... Hahahahaahha!
Jadi kalo beli 'karcis terusan', bakal dapet backstage pass dong, hihihihi...

Last but not least, kata-kata kaya 'ajang final' udah mulai jarang dipake, terutama buat kata 'ajang' nya sendiri yah belakangan. Berasa ngga?

Dan ada lagi 'adu fotogenik'.
Aduh kalo ini bukan karena kecacatan jamdul aja, tapi emang rada-rada ngga masuk akal. Lha kalo adu fotogenik kan udah lewat dari ngirim2 foto ini, tapi pas di final kan udah acara peragaan busana di panggung alias jalan di catwalk, apanya yang fotogenik ya bo. Dan biasanya kalo acara pemilihan cover majalah ini, udah ada keputusan yang menang kan benernya yang diambil pas penjurian di tengah2 karantina mereka? Jadi emang acaranya sendiri cuman buat mereka ber-parade di depan penonton yang kebanyakan juga supporter masing-masing. Hmmm ... Secara jaman itu belum ada ha-pe, gimana mo ngirim SMS juga, huehehehehe ...

Maap kalo gue kebanyakan protes sampe agak-agak over-analyzed, namanya juga taun 80-an udah lewat, emang paling enak buat dicela :D

8 Comments:

At 15.7.05, Anonymous Anonymous said...

Adoooh ... finalis2 Cover Girl itu udah kayak tontonan aja yaaa. Bisa dilihat di Dufan, tinggal bayar karcis! Degrading bangeeet! Copywriter-nya siapa seh? Ngga pake rasa, deh! :P

-ve-

 
At 15.7.05, Anonymous Q said...

Pada saatnya nanti "kenarsisan" di jaman tahun 2000-an juga akan jadi ajang cela-celaan bagi para penguasa baru dunia pergaulan di tahun 2020... :P

 
At 15.7.05, Blogger Irvan said...

masih inget nggak dulu jurinya co-girl sapa aja? kayaknya sita subijakto termasuk deh :)

 
At 18.7.05, Blogger guario said...

gue inget sapa yang lo maksud, monica itu tampangnya jutek banget dan indo banget. termasuk muka2 indo pertama yang menang deh rasanya.

aduh gak sanggup gue ngebayangin muka co-girl2 itu.

 
At 18.7.05, Blogger dodY said...

aduh cover girl.... heuheue... heuheue... *bingung mo komentar apa*

 
At 20.10.05, Blogger candy_jkt said...

eh jangan salah lho.. kalao liat tabloid "free" yang isinya acara gaul anak muda sekarang, Dunia Fantasi masih dipakai lho buat acara2 gaul anak muda.. tapi acaranya ya acara mabok bersama dipandu oleh berbagai DJ gitu lhoo..
walaupun asal gue dari jaman 80's tapi masih ngga ketinggalan lho acara gaul anak muda (walaupun cuma baca tabloid gratis !!) he.eh.

 
At 2.11.05, Blogger shintadwiviyani.multiply.com said...

aje gile alamakjan deh postingannya...

 
At 22.9.11, Anonymous Anonymous said...

yang menang veronica wendy!! favorit gw tuh! gw msh SD

 

Post a Comment

<< Home