Thursday, March 23, 2006

Kenajongan 80-an (Revisited)

Gue pernah menerima imel dari seseorang yang nge-google buat nyari nama orang-orang top 80-an di Indonesia dan buntut-buntutnya nyampe ke blog gue. Namanya Uci (bukan Uci Bing Slamet kan? Dapat salam dari Bukit Berbunga, hihi... *garing mode on*). Gue nggak tahu untuk apa, tapi Uci menanyakan empat pertanyaan berikut:
  1. Ejaan nama utk pembawa acara bahasa ingris dulu itu Nisrina Nur Ubay atau Kristina Nur Ubay? (soalnya temen gue ngotot banget katanya yang bener Nisrina, tapi gue ingetnya Kristina, katanya)
  2. Pembawa acara Dari Masa ke Masa itu namanya Tuti Kirana bukan?
  3. Pelari cewek yang dapet medali yang suka nyeker itu dulu namanya siapa ya...
  4. Trus penyanyi Sylvia Saartje (bener gak tulisannya gitu?), itu lagu ngetopnya apa ya?
Gue tahu jawaban soal pertama karena kebetulan belom lama ini gue ceting dengan seorang temen cinewine dan gue nyebutin nama Nisrina Nur Ubay. Ndilalah, dia nanya siapa itu gerangan dan gue sadar... Makdirodot! Ogut ngebocorin rahasia sendiri, hehe... Doi emang belom kepala tiga jelas nggak kenal Tante Nisrina yang dulu tiap sore jam setengah enam ngajar bahasa Inggris gantian sama Oom Anton Hilman dan ngebantu gue dapet angka 9 *jadi kepengen malu* di rapor.

Tapi tiga pertanyaan lagi... errr... waduh, susah juga yaaa… Coba gue inget-inget....

Untuk pertanyaan kedua, gue nggak tahu jawaban yang bener apa, tapi gue tahu tebakannya juga salah. Tuti Kirana itu pemain film yang pernah menikahi, kalo nggak salah, dengan almarhum Syuman Djaja setelah Syuman bercerai dari Farida Feisol/Oetoyo. *Najong! Gue bengong pas dikasih tahu kalo Desy Ratnasari udah cerai tapi gue masih inget berita basi ini?* Dan Tante Tuti nggak pernah ngebawain acara musik apapun.

Otak gue pun muter untuk nginget semua acara musik jayus di TVRI lengkap dengan pembawa acaranya. Aneka Ria Safari (ARS) dibawain oleh Sri Maryati dan Eddy Sud, sementara Kamera Ria itu Frans Hasibuan. Acara musik lain adalah Chandra Kirana yang dibawain oleh Diah Iskandar. Tapi gue nggak ingat siapa yang bawain Dari Masa ke Masa.


Terus, gue inget pelari cewek Afrika Selatan yang suka nyeker dan nyenggol Mary Decker dari Inggris waktu lomba lari jarak menengah di Olimpiade Los Angeles 1984. Zolla Budd namanya. Tapi gue yakin yang dimaksud Uci adalah pelari Indonesia yang suka nyeker juga, tapi gue udah nggak ingat namanya.

Lanjut. Sylvia Saartje benar ditulis dengan ejaan dobel a dan pake c ejaan lama (tj). Tapi gue nggak pernah inget lagunya yang ngetop! Dari dulu juga nggak pernah suka sama dia kok.

Gawat, gue terdesak, gue cuma tahu satu jawaban dari empat. Okeh, sekarang saatnya untuk menghubungi orang yang sebenarnya, sejatinya dan sesungguhnya, adalah rekan setia dan narasumber utama gue setiap ngebahas era jahiliyah delapan puluhan.

Siapa lagi kalo bukan: Rudy Setiadi.

Gue langsung telepon bapak yang satu ini, yang ingatannya soal 80-an benar-benar lintas sektoral, dari musik, olah raga sampe gosip. Luar dan dalam negeri. Udah lama keahliannya yang unik gue manfaatkan untuk berbagai hal, buat kroscek berita 80-an yang mau gue tulis di blog, misalnya. Ato sekedar mengenang masa lalu dan maen cela-celaan tentang segala kenorakan yang pernah kita lakuin dulu. Dan karena ilmunya yang tinggi *sembari nyembah* membuat gue memberi gelar: ahli jayuisme 80-an di samping gelar-gelar kejayusan lain seperti penganut aliran JK Record (dengan para santanya seperti Dian Piesesha dan Betharia Sonata) yang sering dibantah karena, menurut pengakuannya, dia lebih menganut aliran Jackson Record (Vina Panduwinata dan Utha Likumahuwa).

Kelemahan Rudy, yang sekarang ternyata mendapat pesaing tangguh dari Esso Wenni, cuman kalo udah soal local content, alias kalo udah ngomongin kenajongan 80-an khusus Jakarta, baru deh gue agak-agak bisa ngalahin bapak yang satu ini *ala Olan Sitompul memperkenalkan peserta Berpacu Dalam Melodi* seumur-umur belom pernah makan blizzard-nya Dairy Queen:P (Alamakjaaaann... enaknya! Ahik, ahik *ala film Cabo*). Ato ngerasain terjengkang di Lipstick seperti yang pernah gue alamin dan membuat gue kapok naek sepatu roda *halah, aib sendiri dibuka* ato... minjem rekaman temen sekelas acara-acara malamnya Prambors 666KHz yang kelewatan gara-gara ketiduran kayak Cabo, Diary ato susumu alias Suka-suka Kamu-nya Artha Bangun, yang setiap abis siaran selalu ditutup dengan lagu "Meet Me Halfway"-nya Kenny Loggins itu. Jelas Rudy juga nggak pernah langganan Prokamu-nya Prambors ato nonton pergelaran Swara Maharddhika yang waktu itu masih nampilin penari-penari cowok kayak Jeffrey Wawountu dan Harry de Fretes, selain para penari cewek seperti Nana Krit dan halah, sapah tuh cewek cantik yang hidungnya kayak betet, gue udah lupa lagi namanya. Ya, adek-adek, jangan kaget, Kak Jeffrey, suaminya Diva kita Ruth Sahanaya, yang sekarang badannya errr... bengkak itu dulu pernah lho kurus dan jago nari lagi;).

Ya amplop, gue kok jadi ngelantur.

Balik ke diskusi gue sama bapak berambut jigrik ini melalui telepon. Dia nggak berhasil mengingat siapa pembawa acara Dari Masa ke Masa, tapi malahan cerita kejengkelan dia dengan kesalahan yang dibuat Radio Delta FM Bandung yang bilang bahwa pembawa acara ARS adalah Sri Maryati dan Sol Soleh. Jelas, pembuat soal hanya menonton ARS pada saat-saat terakhirnya sementara kenyataan bahwa selama bertahun-tahun acara itu diasuh oleh duo Sri Maryati dan Eddy Sud lepas dari ingatan mereka, katanya berapi-api. Dudul. Radio Delta juga sih nekad, nggak tahu apa di kotanya ada pakar 80-an, mbok konsultasi dulu kek.


Tapi, Rudy nggak mengecewakan gue ketika soal ketiga gue ajuin. Hard disk di bawah rambut durennya bergerak cepat dan langsung menyebutkan dua nama: Welmince Sonbay dan Katharina Nasimnasi. Gue jadi inget sama si Welmince dan kejayaannya di PON, tapi gue nggak inget sama sekali dengan Katharina. Tahun 80-an, PON emang naek daun banget. Gue sering pergi nonton pertandingan-pertandingan PON, termasuk sepak bola, yang notabene bukan olah raga favorit gue. Gue sukanya kan nonton renang *kedip-kedip*.

Ketika soal keempat gue kasih, makhluk najis tralala ini langsung buka mulut dan nyanyi, ”endeswa endeswe”, lagu yang gue nggak pernah denger sama sekali. Lagu apaan tuh, gue tanya. Biarawati, katanya. Itu lagu hit-nya Sylvia Saartje yang gue heran kapan jadi hitnya ya. Kayaknya nggak pernah masuk Indo 10-nya Prambors deh.

Tinggal satu pertanyaan yang sehebat-hebatnya Rudy, dia juga nggak bisa jawab. Hmmm.... sapah yah yang bisa gue hubungin. Oh ya, Uda Rinto, sapa lagi. Bapak ini emang nggak lintas sektoral ilmu jayus 80-annya, tapi kalo soal musik, boleh diuji. Seperti waktu dia nyanyiin lagunya Richie Ricardo ”Nona Manis” berduet dengan Gusye, yang notabene masih kepala dua tapi selera musiknya sering lebih 80-an daripada gue, waktu karaoke dengan tema 80-an di Nav, Fatmawati, beberapa bulan lalu. Video klip karaokenya sendiri asli almarhum Richie Ricardo sendiri yang asyik maenin pintu pagar sambil ngegodain Kiki Fatmala yang ceritanya jalan megal-megol lewat depan rumahnya.

Agak lama Bapak ini jawab, mungkin sibuk dengan kerjaannya. Akhirnya masuk sms yang bilang: Dari Masa ke Masa yang bawain Mariana Ramelan, Telerama Anita Rachman. Aduuuhhh... bener banget, gue jadi inget tampang tante-tante ini yang dulu – waktu TVRI cuman jadi satu-satunya hiburan – berseliweran di televisi. Anita Rachman yang matanya syahdu sayu kayak orang ngantuk, tapi kalo baca berita, katanya nggak pernah bikin salah.

Pe-er selesai! yang nyisa cuman rasa heran, nggak terasa, era 80-an itu udah lama lewat ya.

35 Comments:

At 23.3.06, Blogger Apey said...

asyekkk...pertama nih !!
Riyyoo...!! lu musti bertanggung jawab neh bawa virus 80's phere ke gw :) Wah..sejak baca postingan kamu kmaren, aku bener2 kuangen berat sama masa-masa itu..*tsaahhh*. kelakuan2 jaman jadul yg kalo skrg diliat mungkin jadinya norak yach. Smpe hari2 ini pun temen2 kantor gw yg lebih senior (huh yg sok muda) demen bgt kalo gw masang album 80's di jetaudio. Mulai dari yg "gak banget" such as Hati yang luka, Gombloh and smpe yg skrg "gw banget" such as Vina, harvey, fariz RM etc *jaim mode on*. Eh iya nih lagu2 80's powered by milistnya tuch :))
and talk about Slyvia Sartje, nih ibu dulu yg nyanyi lagu Borobudur sama Euis Darliah si Apa-apanya Dong itu bukan ?? wahhh.....pas itu gw masih SD kelas 6 kalo gak salah...wah iya nih, tuh jamman 80'an udh lama amirrr ya :) *smbil ngrasain kerutan2 tanda2 penuaan dini* :P

 
At 24.3.06, Anonymous Anonymous said...

pelari itu namanya Suryati bener ngga?

 
At 24.3.06, Blogger Irvan said...

rio, jambul loe itu emang mampu menutupi kenajongan 80an loe! hihihihihihihi....tapi jangan lupa, bahwa penampilan itu mungkin terinspirasi dari Richie Ricardo bukan? *kabur*

 
At 24.3.06, Anonymous Anonymous said...

Kalo Masa ke Masa bukanya Anita Rahman, yg juga pembaca berita itu...tapi emang suka ganti2 sih:) habis waktu itu gak suka acaranya, masa masih muda dikasih lagu 60-an heheh :)

 
At 24.3.06, Blogger said hafidh said...

Mas, kalo yang jadi Semar dari acara Ria Jenaka itu siapa yah? Kaya pelawak juga, kalo Petruk kan Iskak terus Bagong Ateng yah...sama si Mono itu...terus Semarnya siapa yah? Masih inget :)

 
At 25.3.06, Anonymous Anonymous said...

Pelari itu namanya Welmintje Sonbay, kalo ga salah ada 2 yg nyeker yg satunya lupa.

 
At 25.3.06, Anonymous Q said...

Buat yang belum tahu,
Posting ini adalah posting ulang dari blognya Kak Rio (http://guario.blogdrive.com) sekitar setahun yang lalu.

Dan asal tahu aja, posting inilah yang menginspirasi dibuatnya blog 80-an ini.

Soalnya waktu itu, posting ini sempet bikin heboh sampai memecahkan rekor jumlah pengisi komen yang lebih dari 100! (meskipun yang separo adalah komen jawaban dari Rio sendiri :) ) Dan dari komen sebanyak itu, muncullah berbagai topik2 aneh dan ajaib dari dunia 80-an... Yang dibahas sekilas-sekilas.

Aku pikir kok sayang banget kalo cuman dibahas sekilas, dan setelah diinget2 kayak banyak banget topik yang bisa dibahas.

Dan akhirnya tercetuslah ide bikin blog ini :)

 
At 28.3.06, Anonymous Anonymous said...

yang bawain acara laporan khusus itu Harmoko
yg bawain Dari Desa Ke Desa Sambas (alm ya)

 
At 28.3.06, Anonymous tomi said...

lagunya Sylvia Saartje yaitu Tragedi Buah Apel

 
At 29.3.06, Anonymous Anonymous said...

Tragedi buah apel bukannya dinyanyikan sama orang Malaysia yg dulu istrinya Broery (Marantika, Abdullah, Pesolima), Anita Sarawak...

 
At 29.3.06, Anonymous rudy setiadi said...

mau berbagi info dikit:

yang duet sama euis darliah itu mendiang nola tilaar... beken juga dengan lagu dansa reagge yg ciptaan bapaknya melly goeslaw itu. kalo borobudur ciptaanya chaken m. tragedi buah apel yg nyanyi penyanyi jiran singapore, anita sarawak yg juga jandanya mendiang broery marantika. errr... doi yg ponakannya ciput sarawak ittu ternyata punya nama juga di las vegas, usa.
pemeran semar di ria jenaka--> koreografer Salman hismanto

suryati nyeker juga.. tapi pionernya emang welmintje sonbay dan katharina nasimnasi itu. lagian dek sur lebih kentel masuk ke dekade 90 bersama dengan para pelari lulusan klub dragon salatiga lainnya seperti ruwiyati, darsini, maemunah etc

dan yo.. kayaknya aku dah ralat di blog mu setahun lalu bahwa mary decker slaney itu bukan dr inggris, tapi amerika serikat :P Editnya ga sempurna tuh hehehehehe. makasih sudah memajang nama bulet2 :P

 
At 29.3.06, Anonymous Indie said...

Mas Rudy, Pemeran Semar itu bukan Salman Hismanto tapi SAMPAN HISMANTO soalnya dulu pas SD belajar nari sama beliau dan nyokap masih familian sama istrinya ...

Salam dari aku ya buat kamu .. *wink wink*

 
At 29.3.06, Anonymous Anonymous said...

indie... ya emang sampan bukan salman...
salah nulis saja kok but makasih ya wnk wink nya hehehehe..

juga saya sependapat dengan sang anonim yg bilang bahwa pembawa acara dari masa ke masa ganti ganti. Yang ga ganti musik pengiringnya yg jazzy itu.. sapa ya namanya .... yg jelas musik pembukanya masih terngiang jelas ditelinga... dengan banyak instrumen brass

speaking of harmoko.. dulu di tvri kalo ada pagelaran musik yang mengunadang bapak menteri penerangan, pada hujung acara selalunya nyonya harmoko memberikan karangan bunga pada perwakilan artis (biasanya titiek puspa), musik (seringnya purwatjaraka) dan penari (ati ganda dr studio 26). Duhh itu momen berkesan dan dinanti2...

 
At 30.3.06, Blogger G4reeLa said...

Ya oloh...ya oloh...
Imhotep...imhotep...
Sungguh jadul, sungguh 80-an, sungguh najong bratz!

*sembah-sembah dengan dua tangan diangkat naik-turun dan ampe jidatnya nempel ke tanah*

 
At 31.3.06, Anonymous Anonymous said...

Ngomong2 soal Sylvia Sartje, gw inget pernah baca cerita tentang dia di Kompas, bbrp tahun lalu. Gw googling, eh.. ketemu juga..(di bawah). Kabarnya, Sylvia sekarang jadi rohaniawati.

Tahun 80-an emang paling top. Tahun 90-an, gw jadi mahasiswa, aktivis, agak-agak kiri, miskin pula (secara anak kost).

Trus, di tahun 1980-an, biasanay suka ada lomba deklamasi. Sajak-sajak wajibnya: Aku, Karawang Bekasi, Do'a (Ch Anwar), Pahlwawan Tak Dikenal (Toto Sudarto Bachtiar) ama Doa seorang serdadu sebelum perang (rendra)

Ada;lagi acara Vocal Group di TVRI. Sekolah-sekolah SMA bayar buat tampil di situ. SMA gua pernah masuk.tyapi, gw gak diajakin. Selian suara ancur, ga tahunya patungannya juiga mahal.. he he he

salam,

H

==
Kamis, 24 Januari 2002, 20:33 WIB
Sylvia Sartje dan Tawaran Rp10 Juta

Jakarta, KCM

Sekitar tiga hari yang lalu, penyanyi rock wanita Sylvia Sartje yang sedang sendiri itu menangis tersedu di kamar rumah kontrakannya di Bekasi. Lalu Tuhan pun ia seru-seru dalam tangisnya. Katanya, kenapakah Tuhan memberi cobaan sedemikian berat bagi dirinya.

Begitulah, sejak penyanyi yang akrab dipanggil Jipi ini "menghilang" dari jagad nyanyi, nasib baik seperti tak pernah berpihak kepadanya.

Proyek rekaman yang sedang ia siapkan, tak kunjung maujud menjadi sebuah album rekaman. Begitu juga dengan tawaran menyanyi di panggung, amat jarang datang menghampirinya.

Sampai-sampai ia bilang hendak membuat sebuah lagu yang temanya "ada gula ada semut". Idenya, menurut Jipi, datang dari pengalaman pribadinya. "Dulu waktu aku masih punya banyak duit, teman-teman pada datang. Sekarang aku sudah bokek (tak punya uang), jangankan datang, aku telepon saja mereka menghindar," katanya.

Dan puncaknya adalah pada hari Senin lalu. Waktu koceknya betul-betul kosong melompong, ia mencoba telepon teman-temannya. Siapa tahu, katanya, bisa menolong dirinya.

Salah satu teman yang ia telepon adalah temannya yang juga seorang penyanyi. Siapa tahu, teman itu punya job nyanyi buat dirinya. Tapi apa jawab teman Jipi yang juga penyanyi itu.

"Jip, ngapain repot-repot cari job. Kalau kamu mau, aku ada tamu yang sudah nunggu di hotel. Kamu layani saja barang sejam dua jam, udah gitu dapat deh kamu sepuluh jeti (juta) perak," tutur Jipi menirukan tawaran sang teman.

"Gue memang lagi nggak punya duit. Tapi maaf, untuk urusan begituan, ndaklah. Kalau mau sih sejak dulu," kata Jipi kepada KCM pada Kamis malam (24/1).

Tapi lantaran tawaran temannya itulah, Jipi jadi tahu, beberapa penyanyi wanita ternyata menerima job "begituan". Sebab katanya, sang teman itu menyebut satu per satu rekan-rekan penyanyi yang Senin malam itu berhalangan tak bisa melayani tamu yang sudah menunggu di hotel itu.

Satu hal, kata Jipi, meskipun dia merasa sedih karena telah "dihina" oleh sang teman dengan tawaran untuk "begituan", tapi di sisi lain dia merasa bahagia karena masih tetap eling (ingat) kepada Tuhan. Syukurlah. jy)

 
At 31.3.06, Anonymous Anonymous said...

wah tentang vocal grup sma itu...
yang paling terkesan adalah vocal grup sma bhakti samudra jakarta
ga tau di jakarta mana
tapi paling inget waktu mereka nyanyi surat cinta nya vina panduwinata
yo oloh rombongan gitu.. tapi kok suara satu semua
bener2 padat karya..
nyanyi sendirian sama nyanyi banyakan sama saja..
oya, mungkin biar ngumpulin biaya bayar ke tvrinya ga terlalu kemahalan kaleee :D

 
At 2.4.06, Anonymous Anonymous said...

dulu nia zulkarnain juga pernah nongol di rombogan vocal grup. sma brapa yaaaa??

 
At 3.4.06, Anonymous Anonymous said...

pembawa acara berpacu dalam melodi bukannya si koes hedratmo ya? kok olan sitompul?

 
At 3.4.06, Anonymous Anonymous said...

maksud si rio... olan sitompul yang memberikan narasi perkenalan para peserta kuis itu. host-nya tetep koes hendratmo kok dengan rambutnya yg tebel kelimis dan dasi kupu2nya bak kucing ningrat (aka thomas o'malley)

 
At 3.4.06, Anonymous Anonymous said...

oooo ic....

 
At 4.4.06, Anonymous maya said...

Memori... tolong daku...
jadi pengen muda lagi euy :p

To neng Indie, kamu muridnya Sampan Hismanto tahun berapa nih? yang latihan di di jl Kebon Binatang ato udah di Teuku Cik Ditiro ato di Hilton (Bali Theatre?)...

gue juga dulu lumayan setia latihan nari dan manggung groupnya beliau, yang ngelatih sih biasanya mas Parjo. Btw... gue seumuran sama Hangki (anak kedua Hismanto), dikau lebih muda ataulebih senior dari aku nih?... he he he ... kok ngelantur :p

m m

 
At 6.4.06, Blogger emily said...

ada pelari cewe indonesia yang suka nyeker dan dulu lumayan beken: YUBLINA MANGI. itukah yg dimaksud?

 
At 18.4.06, Anonymous riadi said...

YUBLINA MANGI ga nyeker. dia atlet lompat jauh. sama dengan ira soselisa. Kalo yuliana effendi atlet lempar cakram,. rosa erary dan emma tahapary pelari sprrint. Starlet, maria lawalatta dan marcelina ina piran pelari jarak jauh. Tati ratnaningsih, lempar lembing. Siantiningsih dan harli ramayani loncat indah. Meirina diah setyawati dan woro endang werdiningsih plus eva novalina butar butar atlet senam. Ratna laurentia pradipta, yen-yen gunawan perenang. Ituy atlet putri terkenal 80-an. Tapi yang paling hedoh adalah DedeH Gasanah.. atlet sepakbola ngkatannya Meutia Datau yg istrinya Herman Fellani itu. Vuma beda klub saja, kalau Meutia di Buana Putri. dedeh dari Putri Pasundan. Bikin heboh ketilka bertanding melawan Putri Pagilaran.
Skill teknik dan kecepatan lari plus keteguhan fisik Dede yang mengagumkan ternyata menimbulkan kecuriagaan dari pemain Putri Pagilaran yang lebetulan ada pemain asingnya. Dia pun berteriak, sambil berlari mengejar ngejar sang Dedeh...
"I'm right..she is a boy... she is a boy.."

Gila yee Dedeh Hasanah ternyata nama aslinya DEDE HASAN!

Kasus ini menginspirasi sal;ah satu film warkop ketika dono menyamar jadi cewe dan ikut main bola. Cyuma waktu jadi pagar betis untuk menghalangi tendangan bebas lawan di depan gawang. Dia salah posisi tangan. Bukannya menutupi dada.. tapi...............hehehehe

 
At 24.4.06, Anonymous nindya said...

jadi inget dulu ...nasib penyanyi Nola Tilaar yang meninggal pada saat melahirkan anaknya...ugh tragis ! :((

nindya

 
At 18.5.06, Blogger movement-advertising said...

se inget gua, pelari itu dari propinsi NTT, cewek kecil. Namanya gue gak inget, tapi gue inget orangnya.

Eh eh, ada yang inget nomor punggungnya para penyiar prambors gak?

Eddy pribadi 1332
Putri suhendro..
Hanny sumadipradja
siapa lagi ya

 
At 21.7.06, Anonymous denny_sakrie@yahoo.com said...

Lagu "Biarawati" (ciptaan Ian Antono) itu populer di tahun 1977.Albumnya produksi PT Irama Tara (yang pemiliknya mati terbunuh itu namanya Nyo Beng Seng).
Band pengiring Dari Masa Ke Masa adalah Akhiruddin dkk.
Ada beberapa continuity presenter yang pernah menggawangi "Dari Masa Ke Masa" yaitu Anita C Rachman (yang suka membumbui dengan kalimat-kalimat sok puitis) dan mantan pramugari Mariana Ramelan).Sri Maryati yang kedua tangannya suka ditangkup-tangkup itu juga pernah mengisi Dari Masa Ke Masa

 
At 22.10.06, Anonymous Anonymous said...

WAKAKAKA... kasus DEDE HASANAH itu keliatannya juga menjadi inspirasi film amanda bynes yg lagi tayang di jakarta. She's the Man...

Dan budaya joki 3-in-1 juga dibikin filmnya sama corbin bernsen dengan judu; carpool guy :D

 
At 31.5.07, Anonymous parigo said...

Pelari yang suka nyeker itu HENNY MASPAITELLA namanya.. tul ngga?

 
At 1.9.07, Anonymous riadi said...

SALAH BANGET
Henny Maspaitella adalah sprinter andelan kita, tapi seringnya kalah lawan lidya de vega. Ga ada cerita sprinter nyeker kan...kecuali dulu waktu aku sd di pelajaran olah raga.
Kalo ga salah dia merit dengan atlet atletik juga bernama i wayan budi astra

 
At 3.12.07, Anonymous Anonymous said...

gila pengetahuan 80an gapek banget. Pasti luh2 pada langganan tabloid monitor yang dibredel karena kasus angket nabinya. Kakak gue juga dulu langganan, yang bikin heboh dulu banyak anak lahir dengan nama monitor hanya untuk dapat duit gocap kaos ma payung.. nggak ada yang ulas tentang penyanyi rita rubby harland

 
At 5.12.07, Anonymous ithink said...

yang bener :
Hj.Nisrina Nur Ubay ( gua apal bener , karena suaminya sekantor sama gua waktu kerja di Borobudur hotel..he..he.. )

terus lagunya Sylvia Saartje ( begini nulisnya..) Jakarta Blue Jeansku....he..he....

 
At 11.12.09, Anonymous Anonymous said...

80an di kupas abis...
Astaga.com lifestyle on the net

 
At 18.6.12, Anonymous Anonymous said...

hebat nih orang. harus masuk museum, kali aja bisa gantiin kotak yang harus dimasukin uang logam kayak di tmii. salut mas bro. telat w. jadi inget waktu kecil. hiks.

 
At 26.10.12, Anonymous Anonymous said...

ada yg inget jaman serangan hama wereng yg menyerang tanaman padi? kira2 taon 86 an ya? dulu rajin d tayangin d tvri dan kemudian bermunculanlah iklan terselubung produk pembasmi pestisida/insektisida sperti furadan, dan temen2nya.aku malah masih hapal musik ilustasi racun serangga itu, langsung kebayang persawahan yg menghijau..

yg lain2 dr tvri:
-belajar matematika oleh pak joko waliadi
-hasta karya
-liputan kegiatan abri
(abis nonton langsung menghayal jadi tentara
-pesan layanan masyarakat demam berdarah (horor bgt apalagi yg versi kiki amelia) , trus anjuran memakai helm proyek klau lagi kerja di bangunan atau apaan gitu

-ada yg mau bahas film wali songo? abis nonton aku langsung rajin solat dan kepengen jadi waliyulloh yg supersakti

 
At 26.10.12, Anonymous Anonymous said...

semoga mbak sylvia saartje senantiasa diberkati kesehatan, rejeki dan keselamatan oleh-Nya.

 

Post a Comment

<< Home