Thursday, September 28, 2006

Break.. Break.. Dicopy Roger

Break.....break.....
Break... break...
Apa bisa dicopy...
Rojeeerrrr....

Itulah yang kalimat baku yang jadi isyarat ketok pintu yang harus diucapin oleh breaker yang baru mau ikutan gabung di ajang ngobrol lewat radio amatir, alias radio CB (citizen band) di jaman 80-an. Bukan monopoli 80-an juga sih, karena sampai sekarang pun radio amatir masih punya penggiat yang cukup aktif. Masih dipake ama para supir taksi kalo mau menghubungi pangkalan buat nyari pesanan penumpang. Cuman memang di jaman 80-an lah yang namanya 'ngebrik' sempet booming merajalela jadi trend anak muda. Pokoknya yang mau ngaku anak gaul mesti ngebrik.

Di jaman itu kegiatan yang satu ini termasuk mainan anak-anak muda kelas menengah ke atas. Emang mainan kok, soalnya kebanyakan cuma buat seneng-seneng cari ketawa atau cari kecengan. Ada sih yang serius, yang sampe bela-belain ikut ujian biar bisa dapet call sign resmi, tapi ya mereka itu orang-orang yang emang serius, bukan golongan anak muda yang suka maen-maen doang.

Perlu Modal Kalo Mau Ikutan Ngebrik

HT Icom IC-2NMainan kelas menengah ke atas? Yup, karena untuk jadi breaker harus punya cukup modal. Paling enggak harus ada doku dua ratus ribu perak (uang jaman itu ya... jaman dolar masih 2000 an.. ato malah masih 800 an ya? pertama kali devaluasi tahun berapa sih?) kalo mau dapet HT merek Icom IC-2N. Ini yang model Handy Talkie, relatif kecil seukuran separo batu bata gitu deh, jadi kalo perlu buat sambit-sambitan masih berasa lah :D. Tambah aneka accessories macam power supply merek Matahari, kabel Belden RG-58A, total jatuhnya sekitar 250-an.

Versi yang lebih mantap tentunya perlu doku yang lebih mantap pula. Bisa sampe Rp. 300.000-an untuk Icom IC-25A. Belum lagi segala macem tetek bengek perlengkapan lainnya, macam antenna Ring-O Ranger atau Telex Hi Gain, power supply merek VDO, kabel merek Belden RG-8 A/U. Jadilah untuk sebuah stasiun yang agak lumayan, bakalan abis tuh duit gopek. Jumlah yang cukup lumayan buat jaman itu. Kira-kira separoh harga Yamaha RX Special lah! Niat banget kan...

HT Icom IC-25ABuat yang cukup kreatif dan suka utak-atik elektronika, peralatan buat ngebrik sebenernya bisa dirakit sendiri. Ada yang menyediakan kit-kit siap rangkai untuk dibangun sendiri. Umumnya yang bikin perangkat rakitan adalah mereka yang suka main di jalur 80 meter band dan 11 meter band. Untuk bikin perangkat rakitan 11 meter band cuma butuh biaya Rp. 45.000! dan dengan ditambah sedikit perjuangan buat ngrakit kita akan sudah mampu berkibar mengudara di 6 channel. Tapi kalo pengen perangkat 2 meter band yang paling ngetop dan ngetren saat itu, nggak ada jalan lain kecuali membeli yang udah jadi. Tidak ada toko spare part elektronika yang menyediakan kits-nya.

Istilah 2 meter, 11 meter, dan 80 meter itu bukannya panjang antenna yang harus dipakai ya. Antenna sepanjang 80 meter? bakal kayak apa tuh? :P Angka2 itu adalah istilah teknis untuk panjang gelombang radio yang ditumpangi sebagai pembawa pesan bolak balik. Makin pendek gelombangnya makin jauh jangkauannnya, tapi makin rumit dan mahal peralatannya.

Buat yang modalnya seret tapi ngebet pengen ikutan ngebrik biar gaul, ada sih cara laen yang pastinya murah... Nebeng!! :D Cari deh temen yang punya perlengkapan radio amatir, dengan modal sok akrab dan jurus menjilat bisalah kalian ikut nebeng ngebrik di stasiun dia :D tapi ya harus gantian dan tahu diri ya... ;)

Ajang Chatting 80-an

Dan setelah semua perlengkapan elektronik itu tersedia, siaplah kita untuk bisa ber-QSO!!

QSO? apaan tuh?... Arti gampangnya QSO adalah ngobrol di udara, entah gimana ceritanya bisa jadi singkatan seperti itu.... hanya Tuhan dan tukang bajay yang tahu :D Kode di kalangan radio amatir emang suka diawali ama huruf Q, yang dikenal sebagai Q-codes. Selain Q-codes masih seabreg lagi daftar istilah yang lazim dipakai untuk menyederhanakan komunikasi di radio amatir. Menyederhanakan ato malah bikin ribet ya? ... Pokoknya kalo mau dianggap sebagai breaker yang canggih dan mumpuni, harus apal tuh semua kode dan istilahnya...

Nguplek di hobby radio amatir emang asik sih. Mungkin selevel ama asiknya chating saat ini. Bisa bikin kecanduan! Meskipun cuma jadi operator gelap alias nggak punya callsign, saya tetap betah berjam-jam ber-QSO. Bahkan sering lupa waktu dan meninggalkan jam pelajaran sekolah lantaran bertemu 'pojokan' yang membuat imajinasi melayang ke langit ketujuh. Huuuuhuuuuuyyy....

Saat itu rata-rata breaker emang di usia belasan yah, kira-kira SMP atau SMA. Ada juga anak kuliahan atau sudah bekerja. Tetapi yang paling banyak anak usia SMA. Kalau ada orang yang sudah tua, bakal sulit dapet teman QSO, karena umumnya yang merasa anak muda nggak tertarik ngobrol lama-lama ama orang yang udah berkeluarga atau udah berumur. Nggak asik :p

Bercinta di Udara

radio CBBuat breaker serius yang punya call sign, tentunya kode call-sign adalah kebanggaan tersendiri buat dia. Call sign dengan awalan YC, YD, YB buat anggota Orari diperoleh melalui ujian teknis radio dan seleksi yang cukup ketat. Pantaslah jika mereka begitu bangganya sampe call sign itu dipajang dimana-mana, di pintu rumah, di kaca mobil, kartu nama... pokoknya biar orang sedunia tahu deh.

Tapi buat para breaker dengan stasiun gelap tanpa call sign, cukuplah sebuah nama samaran ato lebih kerennya 'nama di udara' sebagai identitas selama berkelana di dunia maya ala radio amatir. Bisa gonta-ganti semaunya tentu saja, tapi kalau mau diingat lebih lama oleh teman ngebrik perlu ada identitas tetap.

Saya menggunakan nama Roy, nama yang cukup keren saat itu. Masuk ke pangkalan - istilah frekwensi yang digunakan bersama, semacam chat room - sambil mengintip kalau-kalau ada "Way El" (YL alias Young Lady) atau cewe yang masuk bisa diajak ngobrol. Dengan modal suara yang dikece-kecein ala penyiar radio beneran :P ditambah gombal-gombal dan ngebohong dikit atau banyak, dipikatlah sang korban masuk jebakan. Kalo berhasil terpikat, lalu diajak pindah ke frekuensi yang lebih sepi biar bisa ngobrol lebih panjang berdua doang. Kalo cocok bisalah berlanjut ke hubungan yang lebih serius sebagai pacar di udara.

Dan terjadilah hubungan asmara yang modalnya SKSD (sok kenal sok dekat) doang. Ada cemburu, ada marah, ada sayang, pokoknya persis seperti di alam nyata. Padahal cuma kencan di udara yang sebenarnya hanya kenal sebatas suara. Hubungan cinta di udara ini biasanya malah bubar setelah kenal satu sama lain di alam nyata lewat kopi-darat. Ketauan semua busuknya soalnya :D Tetapi dalam satu dua kasus ada juga pasangan yang akhirnya sampai ke jenjang pernikahan lantaran kenal di dunia brik-brikan.

Saking menjamurnya kesenangan menjalin asmara lewat sarana ngebrik ini, penyanyi kreatif bertubuh tambun Farid Hardja (alm) mengabadikannya dalam sebuah lagu yang sempat jadi hits di 80-an. "Bercinta di Udara" judulnya:

Berkenalan nama samaran lewat gelombang radio
Lima sembilan tujuh tiga angka untuk kamu
Ber-QSO lalu cerio cup ah cup ah cup ah
Di udara kita bertemu kupanggil namamu

Papa Alpha Carlie Alpha Romeo
Mengajakmu gombal di udara
Memang cinta asyik dimana saja
Walau di angkasa......

Hahaha.. break break
Hahahahahahahahaha.. break break
Hahaha.. break break
Hahahahahahahahaha.. break dong


Lenyap Satu Persatu

Umumnya breaker radio amatir di era 80-an mengakhiri hobinya setelah mereka sudah memasuki jenjang pernikahan. Masa berkeluarga menyita hampir seluruh waktu seseorang untuk mencari nafkah dan memberi perhatian kepada keluarga, jadinya hobi yang satu ini harus ditinggalkan.

Meskipun masih ada yang bertahan beberapa orang, tampaknya untuk masa saat ini penggemar radio amatir jumlahnya jauh menyusut dibanding tahun 80-an. Selain karena alasan yang senior udah pada sibuk dengan urusan keluarga, kalangan anak muda jaman sekarang kayaknya nggak tertarik lagi dengan dunia komunikasi radio. Terlalu ribet kali ya kalo dibandingin sama komunikasi lewat telpon seluler atau sarana chatting via internet yang saat ini sudah dikuasai oleh sebagian besar anak muda.

Bagaimanapun dunia radio amatir pernah hingar-bingar turut menyemarakkan kejayaan era 80-an. Ngebrik bisa dibilang salah satu icon 80-an selain rock and roll, jeans belel dan teriakan lantang Clause Maine si bintang vokalis group musik Scorpions saat menyuarakan When The Smoke Is Going Down.

Ngebrik Murah pake Interkom

Di sekitar akhir 80-an di beberapa daerah, orang-orang yang kreatif berhasil membangun jalur ngebrik tersendiri dengan peralatan yang jauh lebih murah dan terjangkau oleh banyak kalangan. Ngebrik lewat interkom.. :D Cukup dengan modal di bawah sepuluh ribu, sudah bisa ngerumpi via interkom dengan anak tetangga yang malu2 kucing.

Memang, ini bukan lagi komunikasi udara ala radio amatir. Tapi kalo ditinjau dari fungsi dan perilaku penggunanya, bisa dibilang seperti sodara sepupuan lah. Interkom sebenarnya adalah alat komunikasi antar ruangan yang dihubungkan oleh kabel. Dan agar bisa dimanfaatkan sebagai media komunikasi dengan banyak orang dalam satu lingkungan maka kabel interkom pun berseliweran dari rumah ke rumah. Awalnya satu RT terhubung dalam satu jaringan kabel. Lalu RT sebelah ikutan nyambung.... demikian seterusnya sampai akhirnya kabel interkom dengan beberapa jalur membelit-belit dengan rumit antar desa :D

Lalu kenapa dinamain 'ngebrik' juga? Karena komunitas interkom ini sukses menyalin budaya dan aturan ngebrik dari jalur udara ke komunikasi jalur kabel ini. Memang sih, lingkupnya nggak akan bisa menandingi ngebrik dengan radio amatir. Tapi efeknya yang ditimbulkan nyaris sama. Banyak yang kecanduan hingga lupa waktu, dan banyak muncul romansa gombal antar pemakainya :D

Begitu.. ganti...


Oleh : Raija, jagoan ngebrik 80-an dari Denpasar...
Diedit & ditambah2in oleh: Q

67 Comments:

At 28.9.06, Blogger ammur said...

hwaaaaaah..kalo inget jaman brik brik-an...jd ketawa sendiri.. dulu abang gue demen banget nge-break, main radio pemancar dkk..(radio gelap pastinyeh..haieaiehia) dibikin deh tuh di rumah..studio..(gelap juga..walaupun listriknya terang benderang)..lumayan eksis di era per-radiogelap-an jaman dulu...mainnya di SW (skrg cuma ada FM dan AM aja yach?), namanya RISSTI (Radio Iseng Siaran Sosial Tanpa Iklan), koleksi lagunya terbilang lengkap, pop, jazz, rock dll..hm..(dangdut yg dikit kaya'nya)...pendengarnya juga banyak banget..dari ABG sampe yg toku2, apalagi kalo udah diatas jam 10 malem..hihihi. Trus nggak ubahnya spt gathering-an chatting zaman sekarang, zaman dulu juga pake acara copy darat...
karena siarannya 24 jam, jadi banyak banget loadnya...hampir semua adek2 abang gue (termasuk gue :p) dijadiin penyiar...dan masing2 kita punya 'fans' sendiri..hiaeiaeh. Kalau udah capek siaran or lg nggak sempet, kadang sehariaaan panteng lagu doang..misalnya stel Level42 sampe budek, trus scorpion, dsb. Sampe sekarang abang gue masih maniak break2an..dimobilnya pun dipasangin radio buat komunikasi dg anak2nya di rumah or sebaliknya...jadi brisik2 serasa di taksi gitu deh kalo lagi di mobilnya..hihihihihi ;p~
cheers!

 
At 28.9.06, Blogger Yuanz said...

Ya ampunnn.... gw sih dulu ga pake orari... cukup dengan Interkom ajah !! **dulu sih bilangna brik-brikan** ekekekekekekekekkkekek

Dulu sih kakak gw tuh yg doyan banged nge-break... dibela2in narik kabel ampe beberapa meter supaya bisa ngobrol ma sesama teman yg sehobi. gw sih cuman ikut2 make kalo kakak gw lagi ga ada di rumah alias lg ga dipake interkomna..

eekekekekekekekkekekek

 
At 28.9.06, Blogger enda said...

wak, ini baru jadul beneran, sebelum jaman gue tuh, ga ngerasain! heuehuehe.

walao tante, uwak dan sepupu2x gue yg lebih tua pada rajin berradio amatir sampe jadi aktifis orari segala.

ntar gue forward ah ke mereka, pasti pada seneng :D

 
At 29.9.06, Blogger mellyana said...

gue ngacung! awalnya itu urusan bokap nyokap, kayaknya sekompleks gitu sih pake itu. buset deh, sore sore ngedengerin orang nge-breeeakkkk.

maklum, secara waktu itu mana ada henpon, buru buru henpon, telepon aja susah, masih 5 digit, nebeng tetangga pulak :))

 
At 1.10.06, Blogger iaNto said...

hahaha, jadi inget dulu pernah nyemplung ke parit gara gara kerja bakti narik kabel buat interkom-an sama tetangga satu lingkungan.
sekarang selain ada ORARI jg ada RAPI.

 
At 2.10.06, Blogger guario said...

Huahua.... ini termasuk item 80-an yang nggak pernah gue rasain karena nyokap gue nggak pernah ngasih.

Jadi, Roy, aka Raija, lo ngegombalik berapa orang zaman dulu:D?

 
At 3.10.06, Blogger nabil said...

hahahahahahaha
gue inget!!!!! asli gue inget
gini ceritanya:

aye punya tante ( bibi (arab mode on) yang hobi ginian dan ternyata break2 ini ( bukan berak2 lo ) punya fungsi yang nyata diantara kenistaannya yaitu sarana pengumpulan orang dalam waktu singkat!!!! gue inget saat itu rumah gue kerampokan nah kita sekeluarga di iket kecuali tante/bibi aye ini coz dia nginepnya di paviliun oi hehehehehe nah dia minta tolong ama temen2 break dia ini asli dalam waktu kurang dari 30 menit orang udah kumpul dan nolongin keluarga gue hehehehehehe
btw ini break2an atau interkom yah???? bodo kaga inget!!!! yang jelas semenjak itu setiap kamar di rumah kel gue asli ada break2an ini hehehehehehe tapi secara gue masih 5 tahun yah kaga ngerti cara pake cuma di kasih tau harus tekan tombol apa gitu kalo ada apa2

hehehehehehe

thank oi bikin gue flash back
btw gue keren juga kejadian umur lima tahun masih inget oi hahahhaha wajar oi gue jadi anak yang baik, patuh pada orang tua, rajin menabung, tidak sombong dan suka menolong hehehehehehe

 
At 5.10.06, Blogger aLps said...

break..kijang satu-kijang satu...

beruang gemuk di sini gitu ganti...

harimau satu-harimau satu di roger...

huahahha....jadi inget kerjaan oomnya temen dulu..mulai dari ngegodain cewek, kenalan cewek semua dari break-breakan...sampe heart berakingnya juga dibreark-breakan...huahhahah...

 
At 5.10.06, Anonymous Moh Zarkasi said...

Wah serious banget omny aips sampe broken heart segala hanya karena break-breakan. Eniwe nais blog ... membawa kita-kita ke limabelas tahun lalu. Kip on apditing ....

 
At 8.10.06, Anonymous Branco said...

Wah jadi inget, gw main interkom main pencet saklar push to talk kayak yang ada di HT. Kalau lagi iseng keterlaluan ada yang nancepin kabel power ke kabel data, ancur pesawat interkom di ujung sana :(( . Di kota gw ada yang ngobrol pake interkom bisa nyebrang kecamatan segala, hebring.

 
At 8.10.06, Anonymous sharivan said...

hahahaha...
inget jaman kaka-kakak gw maen ginian. gw cuma bisa bengong, ni alat apaan kok ngmong ndiri? bahasanya aneh... brik..brik.. kopi roger ganti... wakakaka waktu itu gw masih di bangku TK

 
At 9.10.06, Blogger DenaDena said...

(wong lawas)Hahaha.. jadi inget jaman sering mojok dulu. Ber QSO lalu cerioo gitu kata Farid Harja. Dulu biar ngga di-monitor ama yang laen, kita mojoknya pake cara canggih (tapi udah lupa apa namanya) Pokoknya tempat transmit dan tempat monitor berbeda/berjarak beberapa freq. Ada yang inget ngga apa namanya. Oh ya saya ngebriknya di 2 meter. Pake Icom (apa Icon ya?) 2N, antennya ring O. haha..haha minim banget modalnya...

 
At 10.10.06, Anonymous anjar said...

pas hunting ke Jatinegara nemu juga lagu dengan tema kayak gini, judulnya "Cinta Lewat Interkom" yang nyanyi Iyut Bing Slamet duet sama Solid AG ( sekarang jadi penyanyi dangdut )
Reff-nya gini, copy darat pertama kau dan aku jatuh cinta......

 
At 10.10.06, Anonymous Raija said...

Buat Guario; lumayan deh, maksudnya kena digombalin :D, habis tampang parah, habis copy darat tuh cewek kaburrrrrr gak mau nyapa lagi, disalamin juga gak mau nyahut.... hiks... tapi itu warna-warni dunia breakeran jaman itu.

Buat denadena; namanya duplex kali ya, beda 600 Khz tapi gampang ngehexnya. Tutup (jam) aja di salah satu freq yang mereka pakai, bubar deh tuh QSO he he

begitu rojer?
73 88

 
At 12.10.06, Anonymous Liana said...

Gila cing ok juga neh menu blog nya jadi inget film CABO alias catatan si boy juga si lupus tuh.
juga inget waktu sekolah dulu bajunya di linting2 hehe....
jadul top juga ternyata

 
At 13.10.06, Anonymous azhar said...

abang gw am om gw nich yg suka ngebrik kalo om gw dapet isteri ke-2nya dari ajang ngebrik tapi sayangnya istri pertamanya dibawa kabur ama temen ngebriknya juga....

 
At 14.10.06, Blogger uChiE said...

Aduuh inget banget jaman2 nge-break.. 100 meteran.. 2 meteran... dulu gw sempet pake CBnya Super Star yang 40 channel.. trus Pegasus yang 120 channel (lower, middle, upper.. maksudnya lower band, middle band atow USB upper side band). Seru banget... lokalan di jaksel. Bokap gw dulu ketua lokal di cipete..Ha.ha.ha. gw masih SMP tuh kayanya. Suka ikutan acara copy darat RAPI, KRAP and ORARI. Soalnya gak bokap, oom2 gw, sepupu2 gw, tante2 gw semua pada pake CB. Dan berfungsi banget waktu jaman Cilandak Marinir meleduk... ada komunikasi. informasi cepet di dapet. Thanks banget nih artikel nya membawa gw mengingat masa2 jaman nge-break dulu. 3788.. cheriooooo

 
At 16.10.06, Blogger Hussairy 9W2VVH said...

Salam perdana dari Selangor, Malaysia. Cerita yang menarik tentang "Ngebreak".... semoga sukses selalu...
"Jauh di mata... namun dekat di telinga!!!"
73 de Hussairy 9W2VVH
www.9w2vvh.blogspot.com

 
At 7.11.06, Anonymous Anonymous said...

Makin pendek gelombangnya makin jauh jangkauannnya,

Bukannya kebalik? makin panjang gelombangnya makin jauh jaraknya..

 
At 18.11.06, Blogger Iman Brotoseno said...

wahhh..jadi ingat main 11 meteran...buset bisa sampai pagi buta main ngebrikk..walau cuma dapet 5 km saja tapi udah girang banget..beda banget deh sama jaman sekarang..

 
At 30.11.06, Anonymous Anonymous said...

Tulisan yang lengkap dan keren ttg trend nge-brik! Inget waktu masih SMP/SMA dulu, sering nongkrong di kamar kakak sepupu yg maen 2 meteran, pake Kenwood multichannel (yg ada tombol puternya, utk naikin/nurunin freq), power + boosternya segede gaban plus antena yagi dan rotatornya. Gw demen dengerin doi mojok ma aneka cine-wine (yg kagak jelas ketebak usianya, suara ciamik taunya udah tante-tante---atau sebaliknya)....sodara gw ini juga sempat bikin story...biasa....ribut gara-gara gebetan hasil ngebrik. He..he..he..good ol' days. 7388 cheriooo

 
At 22.12.06, Anonymous basica.exe said...

Gile cut! istilah mojok bertahan ampe sekarang :)) ketauan kalo DenaDena suka mojok di "Kamar Setengah"... naek setengah yok Den. Kamar setengah itu kalo kita cun (tune) di chanel chanel bernomor ganjil, 21..23...27 susah di jim (jamm) kalo gak tau persis channelnya diberapa. Ngomong2 si "Roy" kita ini mukanya 10-1 ato 10-2? nyawah nyangkul? kibek (quebec) lo dimana Roy? jangan2 speleteran!?! Kopdar mah tiap malem minggu start dari sore. 90% ancur minah YL nya. Tapi buat urusan bencana juga selalu always, ready in minutes. Tragedi Bintaro tak terlupakan, gue kebagian ngabarin berita dukacita ke rumah keluarga korban2. 73 88 pa lur...

 
At 16.1.07, Anonymous Anonymous said...

break.... chek sinyal nya pak...
naik seratus yuk

 
At 14.2.07, Anonymous Abu Nawas said...

break...break... sooooosssssss! (sinyal hilang)... Indonesia radio calling to philipina radio, over ... soooooosssssssssssssss. Haaaa haaaaa

 
At 14.3.07, Anonymous wienn said...

Hehe...jadi inget, Taon segitu aku udah SMP kelas 2...di bela2in ikut ujian ORARI, sampe ikutan lelang dapet call sign seharga Rp. 25.000
call signku YD8KDA...modal buat kenalan ama cewek2 (hihihi merinding aku nulis ini kalo inget jaman itu)
Seingetku....jaman segitu yang bisa dibilang TOP tuh yang kayak gini,
Rig Kenwood, antena Yaggi 40-80 element, tower, pake booster, kadang pake echo.....mic meja
pokoknya seru....

seneng ketemu halaman ini.....

wienn

 
At 27.3.07, Anonymous Anonymous said...

ADe

hahaha.......
wkt brek2x an masih kecil bgt gw.kalau ga salah ditiap mobil bokap dipasangin break2x an.Kata bokap gw bisa neriakin kakak gw yg lagi asik mobil goyang.Yah pokoknya buat neriakin kakak gw kalau pada pulang kemaleman atau make mobil kelamaan.Nah ntar kalo bokap bobo gantian gw yg break2x an......hehehehehe...
tahu2x pagi2x bokap bingung frekuensinya dah berubah total.

 
At 31.3.07, Blogger andry said...

hehehehe... orari... jadul banget tuh.
inget dulu waktu masih kecil suka nyuri2 pake orari punya bokap buat brik2an ama mbak2 yg kece2 di radio.
dulu saking doyannya ama orari, sampe apal lagunya farid harja (klo ga salah pernah jadi OST salah satu film warkop DKI ya).

btw, vokalisnya Scorpions itu mustinya Klaus Meine kan?

 
At 25.4.07, Blogger uwa_semar said...

Masuk Breaker noize handle siapa yang masuk gitu ganti, sinyal terima 59 goyang-goyang

Pas lagi enak-enakan break-breakan eh taunya kabel di belakang rumah putus ketiban ranting pohon terpaksa ambil senter dan kabel/kawat sedapetnya tuk nyambungin lagi....

Tak peduli hujan malem gelap yang penting break-breakn jalan terus ...

he..he..he silakan dilanjut stanbye...

 
At 7.6.07, Anonymous senja said...

hi hi, bener2 lengkap nih liputan 80-annya

gw sempet ngerasain main interkom, punya om & kakak gw

Yang punya om gw radiusnya sampe satu RW, yang gw inget dulu, om gw ngebahas klub burung dara lewat interkom itu. Itu tuh burung dara yang dilepas jauh bisa nyamperin pasangannya.

kalo interkom kakak gw radiusnya agak kecilan, cuma beberapa RT aja, tapi lumayan untuk "chatting" ama tetangga, gebet sana gebet sini.

Pernah juga gw ngerjain orang pacaran, entah diapain tuh jaringan ma kakak gw, pokoknya kabelnya digoyang2in, jadi orang yg lagi ngobrol keputus2.

Yang gw inget, waktu demam interkom, pas bulan puasa, biasanya abis saur molor lagi, ini mah malah brik-brik -an sampe siang...

 
At 17.6.07, Anonymous Rissti said...

waduh..baru tau tuh kalo dulu ada radio gelap namanya RISSTI, masalahnya namaku juga sama dengan "SS" (double S pula) hehehehe... Kalo dulu aku tau, mungkin aku daftar kali ya jadi penyiarnya...Kebetulan sih sekarang juga aku penyiar di salah satu radio lokal di kota ini. Komentarnya segini aja kali ya, soalnya aku tertarik banget sih samayang namaya RISSTI, sekarang masih ada ngga ya??? :P

 
At 28.6.07, Anonymous Anonymous said...

Ngebrik memang bagian yang penting di era 80an ini. Nggak heran banyak yang comments. Temen SMA gue juga ketemu bininya di 2 meteran. Di awal 80an (waktu itu gue kelas 2 SMP) mulai main brik2an di CB 11m. Rig pijem antenapun bukan punya sendiri. Rih pakai Royce 607 dan antenna payung jebol 1/4 lambda, hehehe.... Gue di daerha menteng jd banyak mengudara sama anak2 di kramat selain lokalan sendiri. Antena yang top-topnya waktu itu kan astroplane, balck shadow 5/8 lambda. Rig CB yang jadi impian Colt 485DX, Midland, Lafayette, Superstar 2000, dan yang katanya bikinan lokal Aries (ada yang AM ada yang pakai bebek, kekekeke...)

 
At 29.6.07, Blogger Erwin said...

Ini website memang top banget buat bernostalgia. Busyet dah kalau keingat jaman2 ngebrik. Malam panjang tiada akhir..... Nih tambahan info lagi buat bernostalgia. Rig idaman juga termasuk Hygain V dan President Grant. Buat gue pada waktu itu sih cuman ngimpi2 doang punya rig kayak begitu. Yang ada juga minjem. Tapi kalau dapat hasil copy darat, ya punya sendiri dong, ga usah bagi2 sama yang pinjemin rig, hehe....

 
At 21.8.07, Blogger Erwin said...

Qso adalah salah satu dari puluhan Q code yg ada dalam dunia komunikasi radio, Q code tidak hanya dipakai dalam komunikasi radio amatir tapi itu memang kode resmi dari ITU ( intenational telecommunication Union ). Dunia penerbangan dan pelayaranpun memakai Q code untuk komunikasi mereka.Dulunya di dunia komunikasi pelayaran Q code di pakai dalam komunigasi telegrafi yg bunyinya tit-tit tuit, fungsinya adalah untuk menciptakan bahasa baku di didunia komunikasi dan untuk menghindari perbedaan bahasa. Jadi dulu kalo ada Markonis ( radio oprt kapal ) org indonesia dan pingin berkomunikasi dengan stasiun radio jepang dia tidak perlu berkomunikasi dlm bhs jepang atau sebaliknya, cukup dengan kode q dan istilah2 lain yg ada.

 
At 9.9.07, Blogger ichaAwe said...

Dulu om ku kalo lagi ngerbrik ngomongnya gini :

korek,korek,rojer2..korek rojer ...

bleehhhh ... aku mah masih kecil, lom ikutan ngebreak ..rojer,korek2an....

 
At 9.9.07, Anonymous Anonymous said...

maknyos nih web buat bernostalgia....
yang gue inget...pasar cikapundung bandung rame banget dengan orang yg cari komponen elektronika buat bikin radio amatir...
btw cikapundung masih ada nggak yach???
gitu cenah...ganti weh....
wakakakakaka...

 
At 20.9.07, Anonymous Lei-Yo said...

wuih...denger RISSTI...jadi inget dulu waktu ngebangun kembali Radio AZTEC di SW-1 (radio gelap yg pindah2 lokasi). Nge-breaknya juga pake Lampu Tabung & Radio 2-Band merk CAWANG...seru euy....trus punya kenangan yg indah...waktu lagi siaran digrebek/disweeping..semua diangkut mulai dari Mic yg dibuat dari pipa paralon ampe tape yg cuma mekaniknya doang....! Abis-bis diangkut aparat..yg tersisa cuma TX ama Booster-nya doang (mixer dll ikut diangkut)..pokoke seru abieezz.....

 
At 22.11.07, Blogger rizaksp said...

Ngebreak ya ......

Hmm... pertama kali punya yang 11mtran kalo ga salah Frek 27 Mhz
Homebrew alias buatan sendiri kalo ga salah abis 45rb untuk biaya komponennya pertama pertama cuman 2 channel. kalo ga salah ada 14 saluran waktu itu. kalo pengen tambah channel harus beli kristalnya jadi waktu SMP nabung bwt beli kristal untuk frekuensi.
Pake Antena luar cuman 2 meter dari tanah karena MAMA takut kesambar petir.

Suatu hari PAPA bawa IC2N 2 buah. ya udah pindah frekuensi ke 2mtran krena 2meteran lebih elit.

Aku di kamar depan pake. adikku Ce dikamar belakang. antena ku pake antena mobil yang ditaruh diatas rumah sedang adikku cewe pake Telex Hi beam bener ga nulisnya?

Kenalan banyak ce. dan dapat dipastiin kalo suaranya bagus pasti wajahnya jelek wakakak....

Bolak balik ngadain Copy darat. setelah bosen ngebreak klas 1 SMA pacarku pinjem IC2N Q. sampe ibunya marah-marah karena dia jadi seneng ngebreak daripada blajar....

he he he jadi inget YARTI YANA my 1st LOVE ... hiks....

 
At 4.12.07, Anonymous Peter said...

Kalo pake intercom kabelnya serinng
kesangkut layangan

 
At 6.12.07, Anonymous chocolate girl said...

jadi inget bokap gue dulu cinta mati ma CB-nya....
mo kerja nge-break dulu, pulang kerja nge-break lagi....abis itu nyokap marah-marah...hee hee

 
At 17.3.08, Anonymous Anonymous said...

Break....Break....Cie Wena kemana aja nech.....Kangen sama Lagu-lagu Mandarin yg sering km nyanyi'in nech....Mas Bowo tunggu yach...di 147.26

 
At 25.8.08, Anonymous Anonymous said...

hahahahahaha...nih akyu lagi dengerin lagunya farid harja " bercinta di udara" iya bener nih, kakakkyu dulu juga dapet pacarnya dari brik-brikkan dan akyu juga sering mainin radio amatirnya, kayaknya asik gitu tapi berhubung akyu masih kecil jadi gak begitu bisa ikut menikmati...tapi sekarang akyu bisa lebih canggih lagi...cetingan...like sister like brother...hahahahahaha

 
At 22.9.08, Blogger iwan gunawan said...

Aay( Lady jean )di lewipanjang, Susi di Sumber Sari, Yuli di Bale Endah, Neneng Paku di Cibolerang pada kamana yang aku kangen......!
Aku di udara ( CallSign ) Iwanroger's, atau Valentino, pesawatku pake osc 6L6, Final 807 Modulasi Pakai STK016, echo Per, stand by fee ( tulalit - tulalit ) antena beli dari Mang Ukri di Jatayu ( Kawat tembaga ) dengan panjang jemuran 32 Meter. QTH : Jl.Kopo Bandung Belakang Suzuki (Kalo Sekarang CNI ) Hampir 17 Tahun aku sekarang di Cilegon Banten ( RSKM ), Untuk tetangga ku terutama untuk bapak RW, pabak RT, dan Pengurus Mesjid Al-Furqon aku minta maaf, TV dan Sound System Mesjid sering kemasukan suara aku, Untuk lokal Bandung Selatan kapan kita ngadain Riung Mungpulung, untuk bernostalgia, kontak saya bila yang masih kenal aku iwangunaone@yahoo.com

 
At 24.9.08, Anonymous ntonk said...

Wah, aku diracunin kakakku soal yang ini. Dikasi modal IC2N. Jadinya ya gitu, break-break.

Yang lucunya kalo ngasi alamat rumah selalu ngga pernah bener *kenapa ya?*. Sampai ibuku bilang : Ngapain ngobrol kalo nipu-nipu gitu. Hihihi.

Satu yang paling kucatet: kalo suaranya cakep, mendesah-desah, en merdu merayu orangnya pasti jelek! Mangkanya aku lebih suka mojok sama yang suaranya cempreng atau kayak ember pecah. Dijamin pas kopi darat tidak akan kecewa lahir batin *apalagi ini*

Pengalaman terjelek ku adalah mojok dengan kakaknya temenku!! Mada udah pake sayang-sayang lagi....Eeee tau sorenya pas main bola di lapangan, temen gua ngomong : lu tadi mojok sama kakak gua. Diketawain tuh....HUEHUEHUE....MAAAAALLLLLLUUUUUUUU.........:(

 
At 8.11.08, Anonymous Anonymous said...

biarpun aku gak tinggal di bandung atawa di jakarta, he..he.. sempet koq aku ikut ORARI dan Rapi di Papua (kerenn ndak..??) punya callsign lagi YD9XM ha..ha. ikut ujian pakai diuji morse, P4 segala. Tp sayang kalo pake break break cuman omong kosong doang sih... paling yang ditanya masih nyawah (sekolah) atau nyangkul (kerja) dan rata2 pada bo'ong semua. Ngakunya masih nyawah semua pada udah berkumis dan bergincu.. hi..hi.. dan sok imut.. ih amit2. Kerjanya pada ngegombal... Karena alasan takut ke'gilaan' akhirnya dilego...! yah goood bye lah

 
At 29.11.08, Anonymous 1h2a3b said...

sejak pertama belajar elektro di bangku SMP 80 Jakarta, gw sempat pny keinginan memiliki radio CB, namun apa daya, kondisi keuangan tidak memungkinkan.Hikmahnya, kalo mau ngobrol ama temen, kudu ketemu langsung.ternyata cara ketemu langsung itu bikin.persahabatan jadi akrab. Hidup 80....!!

 
At 10.12.08, Anonymous Mang Urip said...

He he keren and banyak banget komentarnya. BTW, saya mau bikin antena 5/8 lambda untuk CB (freq 27.205 center freq.) ada yang bisa bantu bagaimana cara buat loading coilnya? Kalau bisa yang tanpa radial (kumis), kalaupun harus, yang pendek-pendek aja, max. 1 meter lah per radialnya. Thanks & 73

 
At 15.10.09, Blogger KORATRI said...

Ya aaa serobit dulu ciuu...ciuu...ciuuu...ngikk....

 
At 2.2.10, Anonymous Anonymous said...

mo ngbraek gak usah biaya mahal pakai aja pesawat transitor hasil modifku ngebraknya di SW1 dan transistornya banyak dipasaran. Dari pada intercom bikin aja pemancar FM dengan jarak hanya sekampung sekema dah ada di blogku agustomank.wordpress.com

 
At 14.2.10, Anonymous Anonymous said...

ngebreak gak perlu repot pakai pemancar tabung untuk 80 meteran atau dengan intercom yang sering di isengi teman sendiri mending bikin penacar fm aja atau 80 mtr transistor biayanya gak besar bahannya banyak di pasaran sekemanya tinggal mampir di agustomank.wordpress.com oce deh.

 
At 5.9.10, Blogger ehp1223 said...

jadi ingat kelompok breaker sultan daerah tanah tinggi dsk, kalo mau sampe irian pake uper side band (USB)

 
At 21.10.10, Anonymous Anonymous said...

kalau yg masih aktif di pemancar AM 80 meter band dengan tabung atau transistor bisa mampir di agustomank.wordpress.com

 
At 7.4.11, Anonymous VK6FRSK said...

Waduh, aku jadi mulai nge-break sekarang gara-gara dulu masih terlalu kecil untuk nge-break ... sekarang saat nya untuk re-live jaman itu lagi ! hahahah ... Article ini sangat meng-kompori saya untuk mulai nge-break ! hahaha !

 
At 23.9.11, Anonymous anik B said...

yuhuh jamannya interkom, gw masih piyik kelas 2 SD kali!! om gw canggih bener bikin interkom,kamar die di rumah kakek gw jadi markas interkom ,jadi banyak tuh org sepantaran ma om gw suka datang ke kamarnya ngga pandang waktu!! sehingga membuat kakek gw murka hhahaah... akhirnya kabel yg diluar rumah suka digoyang goyang ma kakek gw. saking keselnya pernah lo kabel interkom di halaman belakang diputus make gunting ma kakek gw hhahahahhah.. kakek gw dah almarkum, om gw juga dah berumur 48thn sekarang...aduhh jaman segitu yang bisa punya telepon rumah hanya orang kaya saja

 
At 19.12.11, Anonymous agustomank said...

Break donk, apa bisa di copy gitu roger he he he ingat masa2 jayanya breaker 100 mter atau 80 meter tapi sekarang lagi di rintis kembali lewat blog saya dan teman2 silahkan berkunjung sampai jumpa lagi cerio

 
At 26.5.12, Blogger niZ86 said...

saya gak rugi mski cúmā tau lewat film atw interkom tetangga yg waktu itu saya masih SD, karena memang saat ini juga udah ada aplikasi break-breakan namanya "ZELLO". Aplikasi break2an ini pake biaya internet, khusus untuk pengguna ANDROID,iOS dan BLACKBERRY.
Jadi saya tunggu di channel "INDONESIA" dan jgn lupa add saya dengan nama user "niz goodsonovski".
Gimana apa bisa dicopy gitu ganti :)

 
At 7.2.13, Blogger Kang Kalih said...

nostalgia... sy maen 11m thn 80an awal, msh SMP saat itu. setelah 30 th lewat, pesawat masih tersimpan baik.jd pengen onair lg, apalagi sekarang hampir ga ada yg pk jalur 11m, padahal sdh free, legal menurut aturan pemerintah ya. ada yg masih punya antena mobil buat 11 m?

 
At 17.2.13, Blogger grandonk said...

Intercom pernah..11 meter pernah.. 80 meter pernah. Semua bikinan sendiri. Super star SS 2000 masih ada dan lagi diupayakan bisa on lagi krn sdh lm gak diidupin, spt nya sdh mulai rame lagi.. yg pingin kumpul2 bisa ikut grup radio CB di facebook..

 
At 13.6.13, Blogger Dimas Kuncung said...

breakkkkk..... break
kwaktu tu aku baru lahir hehehe ..
Tp taon 97 pernah ikutan di 2 meteran.
Sekarang jaman udah cangih ....
kita bisa berQSO pake jaringan internet . Tuk komputer pake aplikasi iQSO (gateway). Tuk HP android ada zello (www.zello.com) jangan lupa add saya "dimas kuncung" saya tunggu di kanal "zello + gateway"

grupnya di Fb
http://www.facebook.com/groups/534803259896984?_mn_=1&refid=27

roger....
ganti gantos buks titik joZzzz

 
At 25.8.13, Blogger Deddy Mulyadi said...

Ngebrik pake pemancar FM rakitan,dengerin pake radio penerima,klw mau ngebrik di Zerobitin dlu sampai pas cuit..cuit,sambil ditiup2 atwa tes2 satu,dua,tiga,begitu ganti Roger apa bisa dicopy....

 
At 7.9.13, Blogger donald nickk said...

Duhhhhh.... Jadi inget nostalgia SMA... Karena ngebrik dapet deh pacar yg sekarang jadi pendamping hidup.... Memang mengasikkan ber PAPA ALFA CARLIE ALFA ROMEO di udara......

 
At 19.9.13, Anonymous Anonymous said...

Mantab deh, menimbulkan kenangan

 
At 4.10.13, Anonymous Anonymous said...

SAMSON ....mekisahkan :
25 tahun lalu aku juga doyan ngegrik bahkan ikutan aktif di organisai radio.... emang klo kita pikir buat apa sih kok keluarin uang banyak hanya buat gituan...Namun seiring waktu berjalan Rakom (Radio kuminikasi) tersingkir oleh internet, bahkan anak jaman sekarang jarang yg melirik ke rakom..buat apa mungkin pikirnya....namun penasaran kali. Tetapi aku masih eksis dan mengkoleksi Rakom Jadul sampe yg modern dan canggih dengan berbagai merk..buatku masih tetap eksis dan bermanfaat.... pada jarak 10 km dari tempat kerja masih bisa kontek sama anak-bini di rumah..break break... istriku monitor ? he hehe asyik deh ...ngga bayar pulsa ngobrol sampek teler ?????

 
At 18.11.13, Blogger Denmas said...

Wuihh..bener2 nih mengenang masa2 lalu..gw dl call sign (gelap) y "alap-alap"...,pake HT IC belalai standar klo kalah krn di jam gw sambung pake ringo...giliran pas ada sweeping buru2 dah di shut down..takut perangkat y dirampas...he he

 
At 17.12.13, Blogger Sawunggalih Kutojaya said...

waduhhhh..jadi inget jaman saya dulu th '85 waktu saya mash kls 3 smp ada ktrampilan elektro membuat pemancar mini dan dipake ngebrik dirumah umpet2an,ketahuan bokap malah dibanting karna ngebriknya sampe pagi...lama kelamaan karna saya bandel.dan banyak teman breker kerumah jadinya bokap respon dgn hobby elektronika dan sekarang saya mash ngebrik di vhf-hf dan ada hasilnya anak 2 dri hasil ngebrik...bravo radio pring 80m (cepean)...Wian.....

 
At 20.12.13, Blogger Kredit Wonosari said...

tahun 90an Aktif ngebrik di cilegon local cigading dengan pesawat 2 meterband meski tanpa callsign. waktu itu ada nama2 kris, neng, mama cigading, mbak imas, gusti, ragil, lucky dll. unk rekan2 cigading kalo baca ini hubungi saya email: dims_99@yahoo.co.id

 
At 20.12.13, Blogger Harro Salim said...

ha ha ha, ini Benny Brewock, Brewock diatas, Brewock dibawah, Asli, Tanpa Wig, Kalau di Cabut sakit rasanya..... Nah demikianlah dulu saya mengudara dengan call sign JZ 09 HAR, mudah-mudahan tidak lama lagi saya mengudara lagi. E-mail saya harrosalim@gmail.com

 
At 2.1.14, Blogger Tatan Hutandi said...

Emang era 80an marak banget orang pada keranjingan ngebreak mulai dari menggunakan perangkat tx homebrew, HT , RIG maupun intercom yang walaupun medianya bukan frekqwnsi radio tapi operating prosedurenya ikut2 pake kode Q amatir radio atau kode 10 citizen band, aku sendiri keranjingan ngebreak pake TX home brew buatan sendiri main di 100 m ( cepean ) txku waktu itu 2 tingkat oscnya pake tagung 6v6 dan finalnya pake 6146 digenjot 500 volt,call sign resmi belum punya saat itu aku pake call sign cepean yaitu GI (golf india) sempet DX sampe ke Palembang
waktu itu ,...dan masuk blog ini bisa flash back ke tahun 80an pengen rasanya balik ke waktu itu lagi,..pada dimana ya lokalanku ,.. ok GI shining off cehrio 7388

 

Post a Comment

<< Home